Diet yang sihat ikut darah – kajian Dr. Peter J.D´Adamo

Diet berdasarkan golongan darah pertama kali diperkenalkan oleh Dr. Peter J.D´Adamo yang menjalankan penelitian pada setiap jenis darah yang menunjukkan kesan fisiologi berlaku terhadap lektin yang masuk dalam tubuh badan. Lektin adalah protein yang terdapat pada makanan, khususnya tumbuhan kekacang. Setiap protein makanan yang diserap tubuh, menurutnya hanya sesuai dengan jenis darah tertentu. Dalam bukunya, “Eat Right For Your Type” yang diterbitkan pada tahun 1996 menerusi kajian yang dijalankan bertahun-tahun itu menjelaskan bahawa setiap individu memiliki tindakbalas yang berbeza terhadap makanan berdasarkan jenis darah yang dimiliki.

DIET UNTUK GOLONGAN DARAH ‘O’

Dr. Peter J.D´Adamo menyarankan agar pemilik darah jenis O lebih banyak mengambil makanan berprotein tinggi, mengikut diet rendah karbohidrat dengan pengambilan ikan atau daging (kecuali daging yang diolah) serta sayur-sayuran yang banyak, telur dan kacang namun menghindari produk susu dan gandum. Beliau turut menyarankan agar pemilik darah jenis ini menghadkan pengambilan buah-buahan. Pemilik darah jenis O harus menghindari semua jenis bijirin, pasta dan nasi. Dr. Peter J.D´Adamo turut menyenaraikan jenis makanan yang perlu dihindar seperti sayur brokoli, sawi, taugeh, terung, cendawan, dan kentang. Bagi pemilik darah jenis ini, telur, susu, gandum dan kekacang tidak diperlukan memandangkan tubuh telah mendapat khasiat daripada sumber daging. Hindari jeruk kerana ia mampu mendatangkan keracunan usus kepada golongan darah jenis ini.

Ciri khas golongan darah O:

• Memiliki sistem imunisasi tubuh yang lebih tinggi berbanding golongan darah jenis lain
• Mudah mengadaptasi berbagai makanan
• Untuk mengatasi tekanan, disarankan melakukan aerobik
• Dianjurkan untuk mengambil makanan berprotein tinggi dan rendah karbohidrat, seperti daging, buah-buahan, ikan, sayuran
• Berisiko terkena radang dan kerosakan organ seperti arthritis jika makanan yang diambil tidak bersesuaian

Menu diet yang dianjurkan:

Sarapan : Dua potong roti bakar lapis mentega dan sebiji pisang

Snek : Teh herba

Makan tengahari: Sepotong daging panggang, salad bayam dan epal

Snek : Sepotong kuih

Makan Malam : Sepotong daging lembu dan asparagus yang direbus, kentang rebus, buah-buahan dan teh herba

Ciri-ciri tambahan GOLONGAN DARAH O

Golongan darah O merupakan golongan darah paling kuno dalam sejarah manusia. Gen untuk golongan darah O berkembang pada suatu titik ketika peradaban manusia beralih dari hidup berburu dan berpindah-pindah ke komunitas agraris yang menetap di suatu tempat.

Tingkah Laku : Berenergi & tidak mudah putus asa

Masalah yang dihadapi : Kencing manis, masalah usus dan pencernaan, peredaran darah kurang baik, sakit pinggang danbelakang, kegemukan, kadar kolesterol yang tinggi, tekanan darah tinggi, kadar asam urat tinggi, penyakit kanker, gout,penyakit jantung, penyumbatan arteri.

Diet : Makanan tinggi protein & kurangi karbohidrat. Sangat Bermanfaat (makanan yang beraksi sebagai obat)
Brokoli, ubi, waluh, selada, ganggang laut, lobak china, bluberi, ceri, jambu biji, bumbu kari, kacang polong, kacang merah, semua jenis bawang, rumput laut, jahe, kailan, kunyit, Daging ( sapi, kerbau, rusa, domba, anak sapi . Netral (makanan yang beraksi sebagai makanan)
Ikan mas, belut, lobster, ikan tuna, ikan sardine, udang, telur (ayam, bebek), mentega, kacang ( hitam, merah, buncis, kedelai ), tempe, tahu, susu kedelai, bubur gandum, beras, kue beras, roti beras, tepung gandum, terung, tomat, labu, Daging ( ayam, bebek, kambing, angsa, kalkun, kelinci ). Hindari (makanan yang beraksi sebagai racun)

DIET UNTUK GOLONGAN DARAH ‘B’

Berbeza dengan individu darah jenis A, individu darah jenis B lebih fleksibel. Teori Dr. Peter J.D’Adamo menyarankan golongan jenis darah ini menghindari makanan beku atau makanan dalam tin manakala sangat menganjurkan makanan berasaskan susu yang memiliki kandungan karbohidrat yang tinggi.

Ciri khas golongan darah B:

• Dianjurkan untuk melakukan diet dengan berbagai-bagai variasi makanan, namun perlu menghadkan pengambilan daging.
• Disarankan mengambil makanan dan minuman berasaskan susu untuk meningkatkan sistem imunisasi badan.
• Olahraga yang sesuai dilakukan adalah berenang, bermain tenis, berjalan kaki dan bermeditasi. • Untuk mengatasi stres, disarankan memiliki hobi dan aktiviti berasaskan kreativiti.

Pemilik golongan darah B sangat mudah terhadap penyakit berkaitan imunisasi dan serangan virus, mereka disarankan agar mengambil sayuran hijau yang kaya magnesium dalam kuantiti yang banyak.

Makanan yang dianjurkan adalah daging lembu, kambing kibas, arnab, ikan laut, semua produk susu kecuali ‘blue chesse’ dan aiskrim, telur ayam organik dan ayam kampung, minyak zaitun, beras merah, beras putih, makanan berasaskan beras dan buah-buahan.

Manakala makanan yang perlu dikurangkan pengambilannya adalah ayam, ketam, udang, kerang-kerangan, telur puyuh, telur itik, minyak bijan, minyak jagung, minyak biji matahari, minyak kacang tanah, minyak soya, kelapa, santan, soya, kacang tanah, biji bunga matahari, biji labu, bijan, kacang pistacio, tempe, tauhu, kacang merah, makanan berasaskan gandum, mi segera, beras pulut, jagung, lobak, tomato dan jagung.

buah-buahan yang berkhasiat

Menu diet yang dianjurkan:

Sarapan: Bijirin dan buah pisang beserta segelas susu tanpa lemak

Snek: Jus anggur

Makan Tengahari: Sepotong dada ayam dan dua potong roti beserta salad dan teh herba

Snek: Jus limau/yogurt dan teh herba

Makan Malam : Sepotong ikan salai, sayur rebus, buah-buahan segar dan teh herba

Ciri-ciri tambahan GOLONGAN DARAH B
Kunci golongan darah B adalah keseimbangan. Orang bergolongan darah B tumbuh dan berkembang baik melalui apa yang telah disediakan oleh dunia hewan dan tumbuhan. Artinya golongan darah B menunjukan kemampuan yang canggih dalam perjalanan evolusinya.
Tingkah Laku : Adaptasi & analitika
Masalah yang dihadapi : Kerusakan system syaraf, kesulitan untuk tidur berkualitas, sakit kepala dan migren, penyakit hati dan saluran empedu, masalah haid, sakit tulang belakang, kegemukkan, penyakit jantung.
Diet : Susu & produk susu
Sangat Bermanfaat (makanan yang beraksi sebagai obat)
Ikan laut, susu sapi, keju, buburgandum, roti essene, kue beras, brokoli, ubi, wortel, kembang kol, terung, teh hijau, Daging (kambing, domba, kelinci, rusa)
Netral (makanan yang beraksi sebagai makanan)
Cumi-cumi, ikan mas, ikan tuna, mentega, keju, telur ayam, kacang merah, kacang buncis, tepung beras, roti beras, bayam, brokoli, selada, mentimun, labu, kentang, sawi, mangga, melon, jeruk, pir, kurma, jambu biji, Daging (sapi, kerbau, kalkun, hati anak sapi)
Hindari (makanan yang beraksi sebagai racun)
Daging (bebek, ayam, angsa, belibis, babi, kuda, keong, kepiting, siput, belut, kodok, gurita, lobster, es krim, telur (bebek, angsa, puyuh), kacang tanah,roti gandum,tomat, waluh, jagung, avokad, pare, delima, kelapa/ santan, kesemek, belimbing, pir, air soda, minuman beralkohol.

Hasil kajian yang dilakukan oleh Dr. Peter J.D´Adamo ini adalah suatu yang baru dan masih terdapat pertikaian daripada pakar pemakanan. Justeru, tidak melihat kepada jenis darah, apa yang lebih utama adalah mengamalkan pemakanan yang sihat. Pemakanan sihat hakikatnya adalah mengenai memenuhi keperluan pemakanan harian dan pada masa yang sama, mengelakkan kekurangan atau berlebihan zat yang boleh menyumbang kepada risiko penyakit yang berkaitan dengan pemakanan tanpa mengira jenis darah individu. Ia meliputi membuat keputusan yang bijak tentang apa jenis makanan yang harus dimakan dan bagaimana mengamalkan tabiat makan yang sihat. Justeru, terpulanglah kepada anda sama ada ingin mengadaptasi saranan Dr. Peter J.D´Adamo ataupun tidak.

Advertisements

Ramadhan 1432H + Aidilfitri 1432H + Kemerdekaan ke54 = Adunan Hebat!

Dengan nama Allah yg maha pemurah lagi penyayang..Alhamdulillah diberi kesempatan untuk jari jemari ini menari di keyboard setelah kesekian lamanya dibiar blog ini bersawang. Jadi sempena Hari Raya ni sy nk bersihkan la sawang-sawang kt sini pula setelah kepenatan bersihkan sawang di Baitul Rahman 😉

*my "hero" at home 😉

Ramadhan 1432H

Buat pertama kalinya setelah 3 tahun semenjak dari zaman SPM dulu sampai Ramadhan kali ini, sebulan berpuasa di tempat belajar, atau dalam erti kata lain hanya beberapa hari berpuasa di rumah bersama keluarga.

mak 🙂

Alhamdulillah kali ini diberi kesempatan untuk berbakti kpd ahli keluarga tapi dalam masa yang sama gerak kerja dakwah tidak ditinggalkan. Mak yang ketika ini sakit-sakitnya menyerang menyebabkan banyak perkara di rumah harus dibuat oleh sy dan adik-adik dimana kami sedikit-dikit belajar berdikari sendiri.

Bermulalah di Lorong Takwa...

Teratak abah yang unik ini di Lorong Takwa merupakan sebuah madrasah yang banyak mengajar erti kehidupan. Disinilah bermula segala-galanya. Usrah. Tarbiyah. Kehidupan. Politik. Usrah Lrg Takwa banyak mengawal kehidupan dalam perjalanan pentarbiyahan diri, hanya sahaja kadang-kadang kami malas-malas. Tika itu mungkin kami tidak memahami kepentingan usrah itu sendiri. Sebab itu, jika anda sebagai naqib/ah terapkan dalam diri adik2 usrah akan kepentingan yang usrah itu sangat-sangat penting! 🙂

Ya Allah, berkatilah Ramadhan kami…


Syawal 1432H

Smga kita semua terus Istiqamah 😉

Baru 4 jam melangkah ke Syawal, takbir raya bergema dimana-mana. Deringan mesej Mohon Maaf bertubi2. Status FB update-update mengucapakn selamat hari raya. Sibuk semuanya dengan baju raya mana nk pakai esok. Sibuk juga dengan kuih raya. Tapi berapa ramai kah yang terus istiqamah melafazkan, menzahirkan rasa kesyukurannya dalam meraikan kemenangan di bulan Syawal ini? Setelah sebulan dalam bulan Ramadhan untuk memproses melatih diri supaya lebih baik, maka jgnlah sia-siakan usaha-usaha itu..jom sama2 semua terus istiqamah dalam amalan2 kita, bukan setakat istiqamah. Tetapi penambahbaikkan harus dilakukan. Ya, ISTIQAMAH dan ILTIZAM!

Sambutlah raya dengan penuh tanda kesyukuran dengan nikmat-nikmat yang Allah hidangkan.

Ya Allah ya latif, lembutkanlah dan tetapkanlah hati-hati ini dalam terus melaksanakan perintahMu dan terus meninggalkan laranganMu.. sambutlah tangan kami, jangan Kau biarkan kami terkapai-kapai dalam dunia fana ini..

Kemerdekaan Malaysia ke-54

Bebas bagimanakah yang dimahukan?

Kebebasan. Freedom. atau seumpamanya. Semua orang mahu bebas. Mahu keseronokan. Tahu dosa tahu pahala, tapi masih terus melakukan dosa. Nauzubillah… ramai yang belum bebas dari menjadi hamba kepada dirinya dan dunianya. Iman dihati wajib diperbaharui setiap masa, takutlah kita akan azab Allah..

Kemerdekaan adalah satu nikmat, maka ramai yang hanyut dengan nikmat. Tidak mampu untuk terus bersyukur dengan nikmat. Selalu sahaja manusia mudah lupa. Lupa Diri. Lupa asal usul yang hanyalah dari air yang tidak punyai erti apa, manusia lupa yang dia hanyalah dari sekumpal tanah lalu ditiupkan roh..tanah yang dia pijak hari-hari.

Ya, dari situlah kau berasal..Allahu rakbi, aku sedih dengan apa yang telah ditinggalkan, aku sedih meninggalkan Ramadhan. Tapi! aku lagi sedih andai Kau tidak mengampuni kami… aku tidak mahu tergolong dalam golongan yang sia-sia.

* * * * * * *
Janganlah rasa kau sudah hebat, kau sudah besar. Heh, hebat sangat kah? Makan minum tempat tinggal pun masih ditanggung mak ayah, hebatkah kau hidup didunia ini, jika Allah tidak mengizinkan kau bernafas di ruang udara ini, tak ada maknanya kau boleh terus bernafas? Ha, terdiam kau. Kau tau perkara itu salah, kau dah janji pada ayah yang kau akan jadi anak yang baik. Tapi, mengapakah kau mengingkarinya? Tak takut kah? Tak takut kah? Tak takut kah? dengan azab Allah?

“Ya, aku tak takut pun! Yang kau sibuk kacau hidup aku kenapa?”…..pergi lah!! sibuk je!

Hey2, kau ingat aku tak akan dipertanggungjawabkan atas apa yang kau buat? Kau saudara seislam aku, aku bakal disoal nanti! Andai aku tidak masuk campur terhadap kemaksiatan yang kau buat, kau akan menarik aku masuk neraka! Kau nk bertaubat tak? Cepat! Bangun sekarang!!

* * * * * * *

Nah, Janganlah rasa kebebasan dalam melakukan maksiat
janganlah rasa kebebasan dalam perkara larangan
Inilah kebebasan untuk anda BEBAS..BEBAS menemui jalan ke neraka jahaman..
Nauzubillah..

Ambillah, ambillah nikmat kebebasan ini dalam syaritNya.
Kemanisan abadi dan hakikat fitrah sebenar manusia pasti kau kecapi..
Maka kau akan BEBAS..BEBAS dari dikawal, dijajah oleh apa-apa sahaja yang menganggumu untuk mencari ke jalan-jalan ke syurgamu…

Sudah-sudahlah kemerdekaan Malaysia kali ke-54,
jangan ada yang terus berselindung disebalik kecanggihan teknologi,
jangan ada yang terus berselindung disebalik kehebatan media!
Muak sudah aku.

Hanya sahaja mereka yang masih tidak membutakan mata hati mampu untuk menilai semua yang berlaku..
Marilah semua, kita menjadi orang yang beruntung hasil Ramadhan, orang yang berjaya di bulan Syawal dan orang yang merdeka jiwa dan raga dari dijajah dan dikawal oleh anasir-anasir yang menghalang kau untuk terus bebas dalam mencari keredhaanNya…

Semoga adunan Ramadhan 1432H + Aidilfitri 1432H + Kemerdekaan ke54 mampu menjana diri kita semua ke arah yang lebih baik! -Creating New Future With This Formulae!-

Allah..Allah, hanyalah Dia yang berhak kau sembah. Dia sahajalah yang berhak atas segalanya..

Aku hamba Allah
Yang sentiasa mencari keredhaan Allah
-kubin ulul albab…
-1.40am

Tadabur: Baca Surah al-Kahfi; Jumaat

Hari ini hari Jumaat.

Penghulu sekalian hari.

Kehadirannya bukan hanya dengan semangat seronok menyambut hujung minggu dan cuti, tidak juga sekadar ‘rutin’ Surah al-Sajadah dan Surah al-Insan di solat Fajarnya.

Rebutlah beberapa keutamaan penting yang disediakan oleh Allah Subhanahu wa Ta’aala khusus dengan kedatangan hari ini.

Antaranya ialah membaca dan bertadabbur dengan Surah al-Kahf.

Daripada Ali, yang meriwayatkan daripada Rasulullah sallallaahu ‘alayhi wa sallam, baginda bersabda, “BARANGSIAPA MEMBACA SURAH AL-KAHF PADA HARI JUMAAT, NESCAYA DIRINYA TERPELIHARA HINGGA LAPAN HARI, DARIPADA SEGALA FITNAH YANG MELANDA, DAN JIKA KELUAR DAJJAL SEKALI PUN, DIA AKAN TERPELIHARA DARIPADANYA” [Al-Dhurr al-Manthur oleh al-Suyuti 5: 355]

FUNGSI SURAH AL-KAHF

Menurut Sahib Tafseer fee Dhilaal al-Quran, Surah al-Kahf berfungsi melindungi orang-orang yang beriman daripada fitnah Dajjal kerana ia menyediakan ‘tools’ untuk menghasilkan tiga perkara:

(تصحيح العقيدة) Membetulkan sistem kepercayaan (Aqidah)
(تصحيح منهج الفكر و النظر) Membetulkan metod berfikir dan memerhati (Pandangan Hidup)
(تصحيح القيم بميزان العقيدة) Membetulkan sistem nilai dengan pertimbangan kepercayaan (Nilai)
CHECK LIST

Justeru, usai membaca Surah al-Kahf, jawab soalan-soalan berikut sebagai menilai keberkesanan isi kandungan Surah itu kepada kehidupan kita:

Apabila mempercayai sesuatu dalam hidup ini, atas asas apakah ia dipercayai? Aqidah, Ibadah, urusan jual beli dan kepenggunaan, bagaimanakah kita menetapkan pendirian tentang keputusan ‘buy-in’ kita terhadap sesuatu yang datang ke dalam hidup?
Bagaimanakah kejadian-kejadian di dalam hidup ini diberikan makna? Kerjaya, keluarga, perancangan hidup, adakah ia sekadar makna kulit bagi setiap perkataan itu atau ada makna yang lebih besar? Jika sistem ganjaran terhadap kerjaya dan keluarga gagal memenuhi jangkaan diri, bagaimanakah ia diatasi dan di sisi manakah kita mendapatkan kepuasan mengenainya?
Apakah yang baik, berguna, penting dan utama dalam hidup ini? Bagaimana pertembungan di antara pelbagai komitmen ke atas diri yang satu, disusun atur antara yang perlu disusun atur, atau dibuang dan diabaikan seandainya tidak perlu? Bagaimanakah keputusan untuk hal-hal ini dibuat? Atas pertimbangan apakah keputusan itu dibuat?
Ini adalah soalan kehidupan yang boleh digunakan untuk menilai, sama ada ‘tools’ yang terdapat di dalam Surah al-Kahf berjaya digarap atau sebaliknya.

Fitnah Dajjal tidak datang dalam bentuk ancaman fizikal. Ia muncul dalam keadaan kita pun mungkin tidak sedar dengan kemunculannya. Ia menyelinap masuk mengganggu gugat kepercayaan, merosakkan sistem fikir dan sistem nilai.

MUHASABAH

Muhasabah KEPERCAYAAN anda (cetusan kisah Ashaab al-kahf).

Muhasabah HARTA anda (cetusan kisah lelaki kafir pemilik dua kebun).

Muhasabah ILMU anda (cetusan kisah Musa dan Khaidir).

Muhasabah KUASA anda (cetusan kisah Zulqarnain).

Adakah setiap satunya itu ASET atau LIABILITI?

Jika setiap satunya membawa kita kepada Allah, maka ia adalah aset yang penting bagi pelaburan hidup dunia dan Akhirat.

Jika setiap satunya gagal membawa kita kepada Allah, maka ia adalah liabiliti yang mengundang musibah dunia dan Akhirat.

Ia mesti berhubung dengan Allah.

Terputus hubungan dengan Allah, semua kepercayaan, harta, ilmu dan kuasa akan melekat di dinding Materialisma.

Mazhab Dajjal.

artikrl dari ABU SAIF @ http://www.saifulislam.com
68000 AMPANG

Keikhlasan seorang muqarrabin

Dimanakah letak kekuatan seorang hamba ahli ikhlas?

Seorang hamba yang ikhlas ternyata memiliki kekuatan ruhiyah yang besar. Seakan-akan menjadi pancaran energy yang melimpah. Keikhlasan seorang hamba Allah dapat dilihat pula dari raut muka, tutur kata, gerak-gerik perilakunya. Kita akan merasa aman dan nyaman bergaul dengan orang yang ikhlas. Kita tidak akan merasa khawatir atau bahkan berprasangka akan ditipu. Hati pun tidak akan dihinggapi rasa curiga akan terkecoh olehnya. Semua itu dikarenakan keberadaan dirinya benar-benar putih tanpa saputan rekayasa sikap dan kata-kata. Perilaku maupun guliran kata-kata dari lisannya tidak ada yang tersembunyi. Betapa tidak? Semua itu dia lakukan karena tidak mengharap apapun dari orang yang dihadapinya. Harapan yang tersemburat dari dasar lubuk hatinya hanyalah bagaimana agar dirinya selalu bias memberikan sesuatu yang terbaik untuk siapapun.

Oleh sebab itu, sungguh akan nikmat sekali bergaul dengan seorang hamba yang ikhlas. Setiap kata-kata yang terucap dari lisannya sekali-kali tidak akan bagai pisau yang mengiris-iris hati. Perilakunya pun tidak akan pernah membuat orang lain merasa terusik dan sempit dada. Selain itu, tidak usah heran jikalau orang yang ikhlas itu punya daya gugah dan daya ubah yang luar biasa dahsyatnya.

***

Di manakah letak kekuatan hamba-hamba Allah yang ikhlas?

Dikisahkan dalam sebuah hadist yang diriwayatkan oleh Turmudzi dan Ahmad, sebagai berikut:

Tatkala Allah Swt menciptakan bumi, maka bumi pun bergetar. Lalu Allah pun menciptakan gunung dengan kekuatan yang diberikan kepadanya, ternyata bumi itu diam. Para malaikat pun terheran-heran akan penciptaan gunung tersebut. Kemudian mereka pun bertanya? “ Ya Rabbi, adakah sesuatu dalam penciptaan-Mu yang lebih kuat dari gunung?”

Allah menjawab, “Ada, yaitu besi” (Kita mafhum bahwa gunung batu pun bias menjadi rata ketika dibor dan diluluhlantakan oleh bulldozer atau sejenisnya yang ternyata terbuat dari besi).

Para malaikat pun kembali bertanya “Ya Rabbi adakah sesuatu dalam penciptaan-Mu yang lebih kuat dari besi?”

Allah yang Maha Suci menjawab, “Ada, yaitu api” (Besi, bahkan baja menjadi cair, lumer, dan mendidih setelah dibakar bara api).

Bertanya kembali para malaikat, “Ya Rabbi adakah sesuatu dalam penciptaan-Mu yang lebih kuat dari api?”

Allah yang Maha Agung menjawab, “Ada, yaitu air” (Api membara sedahsyat apapun niscaya akan padam jika disiram oleh air). Kembali bertanya para malaikat.

Allah yang Maha Tinggi dan Maha Sempurnamenjawab, ”Ada, yaitu angin” (Air di samudera luas akan serta merta terangkat, bergulung-gulung, dan menjelma menjadi gelombang raksasa yang dahsyat, tersimbah dan menghempas karang, atau mengombang-ambingkan kapal dan perahu yang tengah berlayar, tiada lain karena dahsyatnya kekuatan angin. Angin ternyata memiliki kekuatan yang teramat dahsyat).

Akhirnya para malaikat pun bertanya pula, “Ya Allah adakah sesuatu dalam penciptaan-Mu yang lebih dari semua itu?”

Allah Maha Gagah dan Maha Dahsyat kehebatan-Nya menjawab, “Ada, yaitu amal anak Adam yang mengeluarkan sedekah dengan tangan kanannya sementara tangan kirinya tidak mengetahuinya”

***

Artinya, orang yang paling hebat, paling kuat, dan paling dahsyat adalah orang yang paling bias menguasai dirinya, sehingga setiap dilakukannya selalu bersih, tulus, dan ikhlas tanpa ada unsure pamer, tanpa keinginan diketahui orang lain. Ini adalah kekuatan yang sangat besar dalam pribadi seorang yang ikhlas. Karena naluri dasar kita sebenarnya selalu rindu akan pujian, penghormatan, penghargaan, ucapan terima kasih, dan sebagainya. Kita pun selalu tergelitik untuk memamerkan segala apa yang ada pada diri kita ataupun segala apa yang bisa kita lakukan. Apalagi kalau yang ada pada diri kita atau yang tengah kita lakukan itu berupa kebaikan.

keIkhlasan...

Karenanya, tidak usah heran, seorang hamba yang ikhlas adalah orang-orang yang mempunyai kekuatan. Sungguh ia tidak akan kalah oleh aneka macam selera rendah, yaitu rindu pujian dan penghargaan. Allahuakbar.

***

Akhirnya, kiranya perlu dikutipkan penjelasan dalam kitab Hikam, karya Syiekh Ibnu Atho’illah, tentang tingkat kedudukan seorang hamba dalam amal perbuatannya. Ada dua jenis derajat kemuliaan seorang hamba ahli ikhlas, yakni hamba Allah yang abrar dan yang muqarrabin.

Keikhlasan seorang abrar adalah apabila amal perbuatannya telah bersih dari riya, baik yang jelas maupun yang tersamar. Sedangkan tujuan amal perbuatannya selalu hanya pahala yang dijanjikan oleh Allah kepada hamba-Nya yang ikhlas. Dan ini terambil dari ayat; “Iyyaka na’ budu” (Hanya kepada-Mu kami menyembah, dan tiada kami mempersekutukan Engkau dalam ibadatku ini kepada sesuatu yang lain).

Adapun keikhlasan seorang muqarrabin ialah menerapkan pengertian kalimat; “La haula wala quwwata illa billah” (Tiada daya dan kekuatan untuk berbuat apapun kecuali dengan pertolongan Allah Azza wa Jalla). Ia merasa bahwa semua amal kebaikannya semata-mata karunia Allah kepadanya, sebab Allah yang memberi hidayah dan taufik. Ini terambil dari ayat; “Iyyaka nasta’in” (Hanya kepada-Mu kami mengharap pertolongan, sebab kami sendiri tidak berdaya).

Dengan kata lain, amalan seorang hamba abrar dinamakan amal lillah, yaitu beramal karena Allah. Sedangkan amalan seorang muqarrabin dinamakan amal billah, yaitu beramal dengan bantuan karunia Allah. Amal lillah menghasilkan sekedar memperhatikan hukum dzahir, sedang amal billah menembus ke dalam perasaan kalbu.

Pantaslah seorang ulama ahli hikmah pernah menasihatkan, “perbaikilah amal perbuatanmu dengan ikhlas, dan perbaikilah keikhlasanmu itu dengan perasaan tidak ada kekuatan sendiri, bahwa semua kejadian itu hanya semata-mata karena bantuan pertolongan Allah saja”.

Tentulah yang memiliki kekuatan dahsyat adalah keikhlasan seorang hamba Allah yang muqarrabin; yang senantiasa mendekatkan dirinya kepada Allah Azza wa Jalla. masya Allah![]

Oleh: Aa Gym – Tanda-tanda Ikhlas Seorang Hamba

Dimanakah Muslimat Power?

Muslimat Power!
Sejarah Perjuangan Muslimat

Penglibatan muslimat dalam gerakan dakwah dan perjuangan menegakkan kalimatul haq di atas muka bumi ini bukan perkara baru. Malah ia berlaku sejak zaman Rasulullah SAW lagi.

Contoh yang ditunjukkan oleh muslimat terdahulu seperti isteri pertama Rasulullah SAW, Saidatina Khadijah menjadi wanita pertama yang menyahut seruan Iman. Seorang yang cukup setia menemani baginda dalam susah dan senang , tidak pernah berhenti berusaha menenangkan hati baginda, menjadi penyokong dan sumber kekuatan yang kuat kepada baginda. Saidatina Khadijah……. yang asalnya dari golongan bangsawan yang mempunyai harta yang banyak, menjadi sumber kewangan kepada perjuangan Islam ketika itu atas sifatnya yang sangat pemurah. Sehingga diriwayatkan, di akhir hayatnya, tidak ada harta yang tinggal padanya, semuanya diinfakkan ke jalan ALLAH SWT. Kewafatan Saidatina Khadijah membuatkan Rasulullah SAW berduka kerana kehilangan seorang isteri yang setia, pembantu
dan pembela baginda dalam melanjutkan tugas dakwah yang suci ini. Kata baginda;

“Allah tidak memberikan pengganti untukku yang lebih baik daripada Khadijah. Dia percaya kepadaku tatkala orang lain mengingkariku, dia membenarkan aku di kala orang lain mendustakanku, dia menyerahkan hartanya kepadaku tatkala orang lain menghalang aku, Allah mengurniakan keturunan melalui rahimnya tatkala aku tidak dapat daripada perempuan-permpuan lain (isteri-isteriku)”

Begitu dalamnya cinta dan sayang baginda kepada Saidatina Khadijah. Saya pasti, sukar untuk kita mencari wanita sehebat beliau dalam sejarah perjuangan muslimat hari ini.

Sejarah tidak melupakan kehebatan seorang wanita yang hebat dalam ilmu Al-Quran, hadis, ilmu fiqh, sejarah dan juga Bahasa Arab, iaitu juga salah seorang isteri baginda Rasulullah yang dikahwini pada usia yang begitu muda, Saidatina Aisyah r.a. Abu Burdah bin Musa dari ayahnya ada menerangkan bahwa ; “setiap sahabat yang menemukan kesulitan dan bertanya kepada Aisyah r.a pastilah mereka mendapat jawapan yang mantap dan ilmiah..” Tercatat juga dalam sejarah bahawa Saidatina Aisyah r.a adalah termasuk salah seorang daripada 7 orang Majlis Syura. Kehebatan Saidatina Aisyah r.a dalam bidang ilmu banyak membantu baginda dalam menyampaikan risalah dakwah terutamanya dikalangan kaum wanita.

Saya tampilkan juga seorang lagi pejuang muslimat yang cukup tegar di medan peperangan,penuh keberanian, Nusaibah binti Ka’ab. Nusaibah antara wanita yang ikut sama di dalam perang Uhud, yang tugasnya memberi minum kepada muslimin yang berperang dan terluka di siang hari. Namun di saat genting, ketika tentera muslimin dalam porak poranda akibat tidak mengikuti arahan baginda Rasulullah, beliau segera mendekati Rasulullah dengan pedang dan anak panah sebagai pelindung kepada baginda. Di dalam peperangan ini, dengan keberanian yang ada pada Nusaibah, beliau telah mendapat luka yang teruk di seluruh badannnya di mana luka itu mengambil masa selama satu tahun untuk sembuh. Nusaibah sehingga kini disebut sebagai Srikandi Perisai Nabi.

Seorang lagi srikandi yang saya suka untuk kongsikan di sini iaitu, Sumayyah, orang pertama yang bergelar syahid. Kerana teguh dengan keimanan, beliau diseksa dengan begitu kejam sekali oleh Abu Jahal. Beliau dipakaikan baju besi dan dijemur dibawah terik panas matahari yang membakar. Kerana keteguhan inilah, Abu Jahal telah merejam beliau dengan tombak sampai mati. Teringat saya akan bait-bait indah dalam lagu yang disampaikan oleh kumpulan Hijjaz akan perjuangan syahidah pertama ini.

Sabarlah keluarga Yasir bagimu Syurga di sana
Dan kau pen tega memilih syurga
Walau terpaksa berkorban nyawa
Lalu tombak yang tajam menikam jasadmu yang tiada bermaya
Namun iman di dadamu sedikit tidak berubah

Darahmu menjadi sumbu pelita iman
Sumayyah kau lambang wanita solehah
Tangan yang disangka lembut menghayun buaian
Menggoncang dunia mencipata sejarah

Bait lagu ini pernah menanam satu semangat dan keinginan yang tinggi dalam hati dan jiwa saya untuk menjadi seorang insan yang berbakti kepada agama selama kehidupan ini.

Ramai lagi pejuang muslimat yang boleh dijadikan contoh dan ikutan kita di zaman ini. Cumanya, saya tampilkan empat srikandi ini untuk saya rumuskan beberapa perkara.

Pertama, seorang isteri itu perlu ada kesetiaan dan rela hidup bersama dengan suami dalam senang dan susah. Tidak kira dalam kondisi dia seorang yang berkerjaya, yang lebih tinggi gajinya daripada suami, ataupun yang mempunyai pangkat yang tinggi dalam jamaah berbanding suami. Kesetiaan ini, mampu memberi impak yang tinggi kepada si suami dalam meneruskan perjuangan seperti setianya Saidatina Khadijah kepada baginda Rasulullah SAW. Susah senang suami dapat dirasai bersama oleh isteri dan sentiasa berada di sampingnya untuk memberikan semangat kepada suami.

Kedua, seorang isteri perlu ada kemahiran psikologi yang baik. Ilmu kejiwaan ini sangat membantu dalam kehidupan suami yang berada dalam gerakan dakwah ini. Mereka yang berjaya menguasai ilmu psikologi ini dapat membantu suami dalam perjalanan dakwah dengan tenang di samping pertolongan dari ALLAH.

Ketiga, kepentingan ilmu. Muslimat yang ingin berada dalam gerakan dakwah, perlu ada ilmu. Agar perjuangannya mempunyai sandaran dan asas. Imam Hasan Al-Banna sendiri meletakkan rukun pertama dalam arkanul bai’ah ialah FAHAM. Untuk memahami, muslimat harus dilengkapkan dengan ilmu dan menyampaikan juga berdasarkan ilmu. Sebagaimana Saidatina Aisyah r.a yang menjadi gedung ilmu, begitulah juga muslimat pada hari ini. Yusuf Qardhawi menyebut, adalah wajib bagi setiap wanita terhadap orang tuanya, anak-anaknya, serta kawan-kawan sejantina dengannya, untuk menganjurkan pembersihan aqidah dan tauhidnya dari pengaruh di luar Islam. Dan kewajipan ini memerlukan ilmu.

Keempat, muslimat harus berani. Muslimat kadang-kadang perlu dibelakang sebagai pendorong dan pembantu, namun ada masa dan ketikanya harus di hadapan. Sebagaimana Nusaibah yang asalnya bergerak sebagai pemberi air dan perawat luka tentera muslimin, namun, di saat yang genting, memerlukan dia untuk tampil ke hadapan berjuang di medan peperangan. Muslimat sebagai isteri solehah, ibu mithali, keutamaannya adalah mendidik anak-anak, namun tidak bererti dia harus meninggalkan lapangan dakwah dalam konteks masa kini yang memerlukan tenaga muslimat di lapangan dakwah. Jadi, harus bijak bertindak. Bagaimana? Rancang dan fikirlah.

Kelima, mujahadah dan kesabaran yang tinggi. Indahnya kesabaran dan semangat jihad yang ditunjukkan oleh Sumayyah dalam mempertahankan aqidahnya. Hakikat kehidupan dalam perjuangan, jika mudah dan senang itu, bukan dinamakan perjuangan. Sabar kita dalam berkerjaya, sabar kita dalam menguruskan rumahtangga, sabar kita dalam menyampaikan dakwah. Andai hilang kesabaran, rebahlah kita di pertengahan jalan.

dari: http://u-jam.blogspot.com/2011/01/dimanakah-muslimat-power.html

Ikan Oh Ikan…


Nampak saya tak? Tolong keluarkan saya dari sini! Saya tak nak berada dalam genggaman ini!!


Alhamdulillah, saya dah lepas. Saya tak nak jadi hamba kepada manusia, tak nak juga jadi hamba kepada dunia, sbb saya tgk ramai manusia kt luar sana secara tak sedar jadi hamba kepada manusia, hamba kepada dunia hanya disebabkan nafsu menjadi Raja. Sebab saya tau, saya adalah hamba abdi hanya kepada Allah

#saya sedang melihat diri saya dihadapan cermin,, saya sentiasa mahu muhasabah diri agar hari ini lebih baik dari semalam 🙂


Adakah saya mampu menjadi seperti sekumtum bunga yang kembang mekar dengan cantik sehingga mampu menghiasi alam ini? Kembangnya tersusun, baunya wangi harum, cantiknya mendamaikan dan tumbuh besarnya menyenangkan? *_*


Kesilapan pada hari ini, kejahilan pada hari ini dan kegelapan serta kemalapan pada hari ini mesti diperbetulkan. Saya harus sentiasa belajar dan terus belajar utk memperbaiki kejahilan dan saya harus menyinari hidup saya dengan Nur dari Allah…


Ya, jika kita sentiasa berusaha tanpa putus asa walaupun kadang-kadang lelah..letih dan penat tapi yakin dan percayalah bahawasanya Allah tidak akan mengaturkan hidup kita ini dengan sia-sia. Pasti ada hikmah yg tersirat,,maka belajarlah lagi utk memahami supaya yg tersirat jadi yg tersurat =)

# Perhatikan! Saya sekarang disinari Nur…bercahaya dan bersinar berbanding gambar saya sebelum ini..syukur alhamdulillah


Eh, ada panggilan disana! Saya kene bertindak sekarang. Orang yang berjaya tidak pernah menangguhkan kerja-kerjanya. Tiada istilah m.a.l.a.s dalam kamus kehidupannya.. tibe2 teringat kata-kata seorang adik ni, “kak, orang Islam mane boleh cakap ‘eee, malasnye’ kan kak?”, Ya, orang Islam itu tak boleh malas, orang Islam harus rajin. Bukan setakat rajin, tapi orang Islam itu harus pandai, bijak dan cerdik supaya tidak ditindas.


Okey, jadi ape saya nak buat sekarang?


Ha, nampak tak buku depan mata tuh? Ape lagi, buka dan baca. Jangan lupa berguru dengan guru yang sahih. Kalau kita berguru dengan buku sahaja ia ditakuti berguru dengan Syaitan. Okey la, tp sy nak baca dulu..

Alhamdulillah..Saya bersyukur sbb saya masih hidup dlm penjagaan Allah. Saya masih lagi boleh membaca, menulis dan yang paling penting sy masih boleh mengingati siapa saya, dari mana saya dilahirkan dan dari mana saya dihidupkan .. dan tujuan hidup saya > MARDHATILLAH

Tukang Karut: Azizah Qosamah
Lokasi: Kubin ulul albab
Masa: ..yang tlh berlalu..
Gambar: ..it’s juz testing using Nikon D3100~

*Ikan ini tidak mengutuk dan tidak memceritakan sesiapa pun, ia tidak ada kene mengena yang masih hidup atau pun yang telah mati. Di terbitkan hanya utk dijadikan pengajaran. Semoga ia bermanfaat! (^_^)~

Seorang Photografer Siri 1

Salam, kali ini post tentang dunia photografi. Semoga perkongsian ini menjadikan setiapa apa yang kita lakukan itu dikira sebagai Ibadah dan mendapat pahala. Berikut sedikit bhn yang saya copy. bace dulu, walaupun panjang…huhu *_*
Lepas ni sy akan catitkan apa yg dpt hasil kajian ini. inysaAllah


Hukam hakam yang berkaitan

Photography (tasweer) means the taking of pictures of living, animate moving beings, like people, animals, birds, etc. The ruling is that it is forbidden on the basis of a number of reports, such as the following:

‘Abdullaah ibn Mas’ood (may Allaah be pleased with him) reported that the Prophet (peace and blessings of Allaah be upon him) said: “Those who will be most severely punished by Allaah on the Day of Resurrection will be the image-makers.” (Reported by al-Bukhaari, see al-Fath, 10/382).

Abu Hurayrah (may Allaah be pleased with him) reported that the Prophet (peace and blessings of Allaah be upon him) said: “Allaah, may He be exalted, says: ‘Who does more wrong than the one who tries to create something like My creation? Let him create a grain of wheat or a kernel of corn.'” (Reported by al-Bukhaari, see Fath al-Baari, 10/385).

‘Ali (may Allaah be pleased with him) said: “Shall I not send you on the same mission as the Messenger of Allaah (peace and blessings of Allaah be upon him) sent me? Do not leave any built-up tomb without levelling it, and do not leave any picture in any house without erasing it.” (Reported by Muslim and al-Nisaa’i; this is the version narrated by al-Nisaa’i).

Ibn ‘Abbaas (may Allaah be pleased with him and his father) reported that the Prophet (peace and blessings of Allaah be upon him) said: “Every image-maker will be in the Fire, and for every image that he made a soul will be created for him, which will be punished in the Fire.” Ibn ‘Abbaas said: “If you must do that, make pictures of trees and other inanimate objects.” (Reported by Muslim, 3/1871)

These ahaadeeth indicate that pictures of animate beings are haraam, whether they are humans or other creatures, whether they are three-dimensional or two-dimensional, whether they are printed, drawn, etched, engraved, carved, cast in moulds, etc. These ahaadeeth include all of these types of pictures.

The Muslim should submit to the teachings of Islam and not argue with them by saying, “But I am not worshipping them or prostrating to them!” If we think about just one aspect of the evil caused by the prevalence of photographs and pictures in our times, we will understand something of the wisdom behind this prohibition: that aspect is the great corruption caused by the provoking of physical desires and subsequent spread of immorality caused by these pictures.

The Muslim should not keep any pictures of animate beings in his house, because they will prevent the angels from entering. The Prophet (peace and blessings of Allaah be upon him) said: “The angels do not enter a house in which there is a dog or pictures.” (Reported by al-Bukhaari, see al-Fath, 10/380).

But nowadays, unfortunately, one can even find in some Muslim homes statues of gods worshipped by the kuffaar (such as Buddha etc.) which they keep on the basis that they are antiques or decorative pieces. These things are more strictly prohibited than others, just as pictures which are hung up are worse than pictures which are not hung up, for how easily they can lead to glorification, and cause grief or be a source of boasting! We cannot say that these pictures are kept for memory’s sake, because true memories of a Muslim relative or friend reside in the heart, and we remember them by praying for mercy and forgiveness for them.

Taking pictures with a camera involves human actions such as focusing, pressing the shutter, developing, printing, and so on. We cannot call it anything other than “picture-making” or tasweer, which is the expression used by all Arabic-speakers to describe this action.

In the book Al-I’laam bi naqd kitaab al-halaal wa’l-haraam, the author says: “Photography is even more of an imitation of the creation of Allaah than pictures which are engraved or drawn, so it is even more deserving of being prohibited… There is nothing that could exclude photography from the general meaning of the reports.” (p. 42, see also Fataawa Islamiyyah, 4/355).

Among the scholars who have discussed the issue of photography is Shaykh Naasir al-Deen al-Albaani, who said: “Some of them differentiate between hand-drawn pictures and photographic images by claiming that the latter are not products of human effort, and that no more is involved than the mere capturing of the image. This is what they claim. The tremendous energy invested the one who invented this machine that can do in few seconds what otherwise could not be done in hours does not count as human effort, according to these people! Pointing the camera, focusing it, and taking the picture, preceded by installation of the film and followed by developing and whatever else that I may not know about… none of this is the result of human effort, according to them!

Some of them explain how this photography is done, and summarize that no less than eleven different actions are involved in the making of a picture. In spite of all this, they say that this picture is not the result of human action! Can it be permissible to hang up a picture of a man, for example, if it is produced by photography, but not if it is drawn by hand?

Those who say that photography is permitted have “frozen” the meaning of the word “tasweer,” restriciting it only to the meaning known at the time of the Prophet (peace and blessings of Allaah be upon him) and not adding the meaning of photography, which is “tasweer” or “picture-making” in every sense – linguistic, legal, and in its harmful effects, and as is clear from the definition mentioned above. Years ago, I said to one of them, By the same token, you could allow idols which have not been carved but have been made by pressing a button on some machine that turns out idols by the dozen. What do you say to that?”
(Aadaab al-Zafaaf by al-Albaani, p. 38)

It is also worth quoting the opinion of some contemporary scholars who allow the taking of photographs but say that the pictures should not be kept: “The angels do not enter a house in which there is a dog or pictures.” (See al-Sharh al-Mumti’, 2/198).

There are many bad things involved in the making of pictures. Besides the element of imitating the creation of Allaah – which is an accusation denied by many of those who make pictures – reality bears witness to the great extent of immorality and provocation of desires caused by the prevalence of pictures and picture-making nowadays. We must remove or blot out every picture, except when it is too difficult to do so, like the pictures which are overwhelmingly prevalent in food packaging, or pictures used in encyclopaedias and reference books. We should remove what we can, and be careful about any provocative pictures that may be found.

“So keep your duty to Allaah and fear Him as much as you can…” [al-Taghaabun 64:16 – interpretation of the meaning]

Photographs which are essential are permitted – such as those required for identity documents, or for identifying or pursuing criminals [e.g. “wanted” posters and the like – translator’s note], or for educational purposes which cannot be achieved otherwise. The principle in sharee’ah is that we should not exaggerate about what is necessary.

We ask Allaah to accept our repentance and have mercy on us, and to forgive our excesses, for He is the All-Hearing Who answers prayers. May Allaah bless our Prophet Muhammad.

Islam Q&A
Sheikh Muhammed Salih Al-Munajjid

Hasil Perjanjian Hamas-Fatah Berkuat Kuasa 10 Hari Lagi

Pemimpin kanan Fatah, Nabeel Sha’at berkata hasil perjanjian damai antara dua kumpulan Palestin yang bertelagah, Fatah dan Hamas pada 4 Mei lepas, akan berkuat kuasa dalam masa 10 hari lagi.

Anggota Jawatankuasa Pusat Fatah itu berkata usaha untuk menghidupkan semula perjanjian damai itu adalah inisiatif Mesir.

Kedua-dua puak Palestin tidak pernah mengadakan rundingan sebelum persetujuan damai itu, sekali gus menamatkan perselisehan selama empat tahun antara kedua-dua puak utama Palestin itu.

Beliau berkata tiga langkah, yang dipersetujui kedua-dua puak yang menandatangani perjanjian damai itu di Kaherah, akan dilaksanakan dalam masa 10 hari atau lebih cepat.

Ia antara lain meliputi pembentukan sebuah kerajaan baru, menamakan pucuk pimpinan sementara Pertubuhan Pembebasan Palestin (PLO) dan membebaskan tawanan Hamas dan Fatah daripada kedua-dua belah pihak.

Bercakap kepada petugas media di Tebing Barat, Sha’at turut menjelaskan tentang senario perubahan yang berlaku di rantau Timur Tengah telah mempercepatkan perdamaian di antara kedua-dua kumpulan itu.

“Hari ini bukan seperti semalam. Konflik ketenteraan antara Hamas dan Fatah telah berakhir. Setiap orang kini menyedari akan akibat buruk perpecahan ini. Perceraian ini menyedarkan kami akan kebaikan perkahwinan,” katanya.

Sha’at berkata beliau tidak bimbang sama ada Pihak Berkuasa Palestin (PBP) akan dapat menseimbangkan kewajiban pematuhan keselamatanya kepada Israel, iaitu menghadapi serangan ketenteraan Palestin terhadap Israel dengan kewajbannya kepada Hamas untuk menghentikan penyelarasan keselamatan bersama Israel.

Beliau menjelaskan bahawa perjanjian politik antara Hamas dan Fatah melarang penggunaan kekerasan, dan pada masa sama membenarkan perjuangan lazim mereka.

Sha’at turut berbicara tentang langkah untuk membuka sempadan Rafah untuk mengurangkan penderitaan rakyat Palestin. Beliau berkata lintasan itu akan dibuka dengan kerjasama pihak berkuasa Mesir, Hamas dan PBP.

“Langkah ini akan meringankan penderitaan mereka kerana ia akan membolehkan bekalan makanan dan ubat-ubatan dibawa masuk,” kata pemimpin sekular itu.

Sha’at, 73, meninggalkan Gaza selepas Hamas merampasnya daripada puak bertentangan pada 2007. Namun, beliau melawat semenanjung itu pada 2009, satu-satunya pemimpin daripada Fatah yang berbuat demikian ketika ia masih dalam kawalan Hamas. Beliau merupakan Menteri Luar Palestin pada 2003.

– Semenanjung Gaza, 10 Mei 2011

dari: Iluvislam.com

Madrasah Cintaku

Ada satu keajaiban dunia terhebat yang ingin saya nyatakan disini, iaitu IBU..

Dalam perjalan hidup seorang ibu, apa yang paling dinanti seorang wanita selain dari kehamilan. Meskipun berat, tiada yang lebih penting kecuali benih dalam kandungannya. Menangis, tertawa, sedih dan bahagia tak berbeza baginya, kerana dia lebih mementingkan apa yang dirasa si kecil didalam perutnya. Seringkali dia bertanya; menangiskah ia? Tertawakah ia? Sedih atau bahagiakah ia di dalam sana?

Bahkan ketika waktunya tiba, tiada yang mampu menandingi cinta yang pernah diberikannya, walau mati pun akan dipertaruhkannya asalkan generasi penerusnya itu lahir ke dunia. Rasa sakit lenyap sekejap mendengar tangisan pertama si buah hati, tak peduli darah dan keringat yang terus bercucuran. Detik itu, sebuah episod cinta baru sahaja berputar.

Tiada yang lebih membanggakan untuk dibincangkan selain anak-anak. Tak satu pun tema yang paling menarik untuk dibincangkan bersama rakan sekerja, teman sejawat, mahupun keluarga, kecuali anak-anak. Si kecil baru sahaja menyebut “Ma…” segera ibu mengangkat telefon untuk mengkhabarkan ke semua yang ada didalam list telefon.

Saat baru pertama kali berdiri, ibu berteriak histeria, antara haru, bangga dan sedikit takut si kecil terjatuh dan luka. Hari pertama sekolah adalah saat pertama kali matanya menyaksikan langkah awal kejayaannya. Meskipun disaat yang sama, fikirannya terusmelayang dan bibirnya tak lepas berdoa, berharap suami tidak terhenti rezekinya. Agar langkah kaki kecil itu pun tidak terhenti di tengah jalan.

Dia menjadi guru yang tak pernah digaji, menjadi pembantu yang tak pernah dibayar, menjadi pelayan yang sering terlupa dihargai, dan menjadi babby sitter yang paling setia. Sesekali dia menjelma menjadi puteri salju yang menyanyi merdu menunggu lamaran sang putera.

Tidak satu pun yang paling ditunggu kepulangannya selain suami dan anak-anak tercinta. Serta merta kalimat, “sudah makan belum?” tak lupa dilontar saat baru saja memasuki rumah. Walaupun si kecil yang dulu yang ditimang dalam dakapannya itu sudah menjadi orang dewasa yang boleh membeli makanan sendiri

Hari ketika si anak yang telah dewasa itu mampu mengambil keputusan terpenting dalam hidupnya, untuk menentukan jalan hidup bersama pasangannya, siapa yang menangis? Siapa yang lebih dulu menitikkan air mata? Lihatlah sudut matanya, telah menjadi samudera air mata dalam sekejap.

Langkah beratnya ikhlas mengantar buah hatinya ke kerusi pelamin. Dia menangis melihat anaknya tersenyum bahagia dibalut pakaian pengantin. Di saat itu, dia pun sedar buah hati yang bertahun-tahun menjadi kubangan curahan cintanya itu tak lagi hanya miliknya. Ada satu hati lagi yang tertambat, yang dalam harapannya dia berdetik, “Masihkah kau anakku?”

Saat senja tiba. Ketika kedut di tangan dan wajah mulai berbicara tentang usianya. Dia pun sedar, bahawa sebentar lagi masanya kan berakhir. Hanya satu pinta yang sering terucap dari bibirnya, “bila ibu meninggal, ibu ingin anak-anak ibu yang memandikan. Ibu ingin dimandikan sambil dipangku kamu semua”.

Tidak hanya itu, imam solat jenazah pun diminta dari salah seorang anaknya.“Agar tidak percuma ibu mendidik kalian menjadi anak yang soleh sejak kecil,” ujarnya.

Oh ibu. Sejak dari kecil ibu telah mengajarkan erti cinta sebenarnya.

Ibulah madrasah cinta saya, sekolah yang hanya punya satu mata pelajaran: cinta. Sekolah yang hanya ada satu guru: pencinta. Sekolah yang semua murid-muridnya diberi satu nama: yang dicintai.

Maka tidak hairanlah jika Rasulullah bersabda:<em>” Syurga berada dibawah tapak kaki ibumu”.

Barakallahufikum

#hari2 adalah hari ibu…
.

Sumber: Madrasah Cintaku | Paradigma MUKMIN http://akuislam.com/blog/renungan/madrasah-cintaku/#ixzz1Lgl4Pwo1

KITA DAN IBU

• KETIKA BERUSIA SETAHUN, IBU SUAPKAN MAKANAN DAN MANDIKAN KITA. CARA KITA UCAPKAN TERIMA KASIH KEPADANYA HANYALAH DENGAN MENANGIS SEPANJANG MALAM.

• APABILA BERUSIA 2 TAHUN, IBU MENGAJAR KITA BERMAIN, KITA UCAPKAN TERIMA KASIH DENGAN LARI SAMBIL KETAWA TERKEKEH-KEKEH APABILA DIPANGGIL.

• MENJELANG USIA KITA 3 TAHUN, IBU MENYEDIAKAN MAKANAN DENGAN PENUH RASA KASIH SAYANG, KITA UCAPKAN TERIMA KASIH DENGAN MENUMPAHKAN MAKANAN KE LANTAI.

• KETIKA BERUSIA 4 TAHUN, IBU MEMBELIKAN SEKOTAK PENSEL WARNA, KITA UCAPKAN TERIMA KASIH DENGAN MENCONTENG DINDING.

• BERUSIA 5 TAHUN, IBU MEMBELIKAN SEPASANG PAKAIAN BARU, KITA UCAPKAN TERIMA KASIH DENGAN BERGOLEK-GOLEK DALAM LOPAK KOTOR.

• SETELAH BERUSIA 6 TAHUN, IBU MEMIMPIN TANGAN KITA KE SEKOLAH, KITA UCAPKAN TERIMA KASIH DENGAN MENJERIT : “TAK NAK! TAK NAK!”

• APABILA BERUSIA 7 TAHUN, IBU BELIKAN SEBIJI BOLA. CARA MENGUCAPKAN TERIMA KASIH IALAH KITA PECAHKAN CERMIN TINGKAP JIRAN.

• MENJELANG USIA 8 TAHUN, IBU BELIKAN AISKRIM, KITA UCAPKAN TERIMA KASIH DENGAN MENGOTORKAN PAKAIAN IBU.

• KETIKA BERUSIA 9 TAHUN, IBU MENGHANTAR KE SEKOLAH, KITA UCAPKAN TERIMA KASIH KEPADANYA DENGAN PONTENG KELAS.

• BERUSIA 10 TAHUN IBU MENGHABISKAN MASA SEHARI SUNTUK MENEMANKAN KITA KE MANA SAJA, KITA UCAPKAN TERIMA KASIH DENGAN TIDAK BERTEGUR SAPA DENGANNYA.

• APABILA BERUSIA 12 TAHUN, IBU MENYURUH MEMBUAT KERJA SEKOLAH, KITA UCAPKAN TERIMA KASIH DENGAN MENONTON TELEVISYEN.

• MENJELANG USIA 13 TAHUN, IBU SURUH PAKAI PAKAIAN YANG MENUTUP AURAT, KITA UCAPKAN TERIMA KASIH KEPADANYA DENGAN MEMBERITAHU BAHAWA PAKAIAN ITU TIDAK SESUAI ZAMAN SEKARANG.

• KETIKA BERUSIA 14 TAHUN, IBU TERPAKSA MENGIKAT PERUT UNTUK MEMBAYAR WANG PERSEKOLAHAN DAN ASRAMA, KITA UCAPKAN TERIMA KASIH KEPADANYA DENGAN TIDAK MENULIS SEPUCUK SURAT PUN.

• BERUSIA 15 TAHUN, IBU PULANG DARIPADA KERJA DAN RINDUKAN PELUKAN DAN CIUMAN, KITA UCAPKAN TERIMA KASIH DENGAN MENGUNCI PINTU BILIK.

• MENJELANG USIA 18 TAHUN, IBU MENANGIS GEMBIRA APABILA MENDAPAT TAHU KITA DITERIMA MASUK KE IPTA, KITA UCAPKAN TERIMA KASIH KEPADANYA DENGAN BERSUKA RIA BERSAMA KAWAN-KAWAN.

• KETIKA BERUSIA 19 TAHUN, IBU BERSUSAH PAYAH MEMBAYAR YURAN PENGAJIAN, MENGHANTAR KE KAMPUS DAN MENGHERET BEG BESAR KE ASRAMA, KITA HANYA UCAPKAN SELAMAT JALAN PADA IBU DI LUAR ASRAMA KERANA MALU DENGAN KAWAN-KAWAN.

• BERUSIA 20 TAHUN, IBU BERTANYA SAMA ADA KITA ADA TEMAN ISTEMEWA, KITA KATA, “…ITU BUKAN URUSAN IBU.”

• SETELAH BERUSIA 21 TAHUN, IBU CUBA MEMBERIKAN PANDANGAN MENGENAI KERJAYA, KITA KATA, “SAYA TAK MAHU JADI SEPERTI IBU.”

• APABILA BERUSIA 22-23 TAHUN, IBU MEMBELIKAN PERABOT UNTUK RUMAH BUJANG KITA. DI BELAKANG IBU KITA KATAKAN PADA KAWAN-KAWAN….”PERABOT PILIHAN IBU AKU TAK CANTIK, TAK BERKENAN AKUUU!”

• MENJELANG USIA 24 TAHUN, IBU BERTEMU DENGAN BAKAL MENANTUNYA DAN BERTANYAKAN MENGENAI RANCANGAN MASA DEPAN, KITA MENJELING DAN MERUNGUT, “IBUUU, TOOOOOLONGLAHHH….”

• KETIKA BERUSIA 25 TAHUN, IBU BERSUSAH PAYAH MENANGGUNG PERBELANJAAN MAJLIS PERKAHWINAN KITA. IBU MENANGIS DAN MEMBERITAHU BETAPA DIA SANGAT SAYANGKAN KITA TAPI KITA UCAPKAN TERIMA KASIH KEPADANYA DENGAN BERPINDAH JAUH.

• PADA USIA 30 TAHUN, IBU MENELEFON MEMBERI NASIHAT DAN PETUA MENGENAI PENJAGAAN BAYI, KITA DENGAN MEGAH BERKATA, “…ITU DULU, SEKARANG ZAMAN MODEN.”

• KETIKA BERUSIA 40 TAHUN, IBU MENELEFON MENGINGATKAN MENGENAI KENDURI-KENDARA DI KAMPUNG, KITA BERKATA, “KAMI SIBUK, TAK ADA MASA NAK DATANG.”

• APABILA BERUSIA 50 TAHUN, IBU JATUH SAKIT DAN MEMINTA KITA MENJAGANYA, KITA BERCERITA MENGENAI KESIBUKAN DAN KISAH-KISAH IBU BAPA YANG MENJADI BEBAN KEPADA ANAK-ANAK.

• DAN KEMUDIAN SUATI HARI, KITA MENDAPAT BERITA IBU MENINGGAL! KHABAR ITU BAGAIKAN PETIR! DALAM LELEHAN AIR MATA, BARULAH SEGALA PERBUATAN KITA TERHADAP IBU MENERPA SATU PERSATU.

JIKA IBU MASIH ADA, SAYANGI DIA. JIKA TELAH MENINGGAL,INGATLAH KASIH DAN SAYANGNYA. SAYANGILAH IBU KERANA KITA SEMUA HANYA ADA SEORANG IBU KANDUNG.


Ya, aku masih ada mak..abah.. syukur ya Allah pinjaman ini.. smga aku dpt membahagiakan mereka semampunya.
Syg mak.. syg abahh jugak… =’)