Tanda-tanda Ketewasan Jiwa

Apabila hati manusia telah mati atau menjadi keras, apabila hati
manusia telah menjadi padam dan tidak bersinar lagi atau apabila ia
telah tumpas dalam pertarungannya menghadapi syaitan maka
terbukalah pintu-pintu masuk segala kejahatan terutama ke dalam
dirinya, kerana syaitan itu meresap ke dalam diri anak Adam
sebagaimana pengaliran di dalam tubuhnya.

Sebenarnya apabila benteng pertahanan dan kekuatan manusia telah
runtuh maka syaitan akan kembali menjadi teman karibnya
sebagaimana firman Allah, maksudnya: “Syaitan telah menguasai mereka lalu menjadikan mereka lupa
kepada Allah”
. (Surah Al-Mujadalah 58: Ayat 19)

Inilah kandungan maksud yang dibayangkan oleh Al-Quran Al-Karim
yang menyatakan yang bermaksudnya: Iblis berkata: Oleh kerana Engkau (wahai Tuhan) menyebabkan daku tersesat (maka) demi sesungguhnya aku akan mengambil tempat menghalangi mereka (dari menjalani) jalanMu yang lurus; 17- Kemudian aku datangi mereka, dari hadapan mereka serta dari belakang mereka, dan dari kanan mereka serta dari kiri mereka dan Engkau tidak akan dapati kebanyakan mereka bersyukur. (Surah Al-A’raf 7: Ayat 16-17)

Sebenarnya selain dari penyakit di atas terdapat satu penyakit lain yang paling berbahaya iaitu penyakit was-was, syaitan menyebabkan mereka merasa was-was dalam setiap urusan hidup mereka dengan tujuan memesongkan mereka dari jalan Allah. Dalam hal ini Rasulullah bersabda yang bermaksud “Sesungguhnya syaitan itu menghasut anak Adam dengan berbagai cara. Lalu (pertamanya) ia menghasut melalui jalan agama Islam itu sendiri dengan berkata: Apakah kamu menganut Islam dan meninggalkan agamamu dan agama nenek-moyangmu? Anak Adam enggan mengikutinya dan tetap berpegang dengan Islam. Kemudian dia menghasut pula di jalan hijrah, lalu dia berkata: Adakah anda ingin berhijrah meninggalkan tanah air dan kampung halaman? Lalu anak Adam mengingkarinya dan tetap berhijrah.Kemudian syaitan menghasut pula di jalan jihad dengan berkata: “Adakah engkau ingin sedangkan jihad itu membinasakan jiwa dan harta benda engkau, kemudian engkau berperang lalu engkau dibunuh, kemudian isteri engkau dikahwini orang dan harta kekayaan engkau dibahagi-bahagikan. Lalu anak Adam tetap mengingkari syaitan dan terus berjihad. Kemudian Rasulullah s.a.w bersabda: Maka sesiapa yang bersikap demikian kemudian ia mati maka adalah hak Allah s.w.t memasukkannya ke dalam syurga”. (Hadis riwayat Al-Nasa’i)

Alangkah baiknya jikalau anda dapat menatap kisah antara syaitan dan seorang Rahib Bani Israil dalam tafsir ayat Surah Al-Hasyr 59: Ayat 16. Yang bermaksudnya: “Pujukan orang-orang munafik itu) samalah dengan (pujukan) syaitan ketika dia berkata kepada manusia: Kufurlah kamu. Maka tatkala manusia itu telah kafir dia berkata: “Sesungguhnya aku berlepas diri dari kamu kerana sesungguhnya aku takut kepada Allah Tuhan semesta alam”.


Cara-cara Menghalang Godaan Syaitan.
Bagi membantu manusia bagi menghadapi hasutan syaitan dan
serangan-serangan Iblis, Islam telah menunjukkan kepada manusia
berbagai perkara yang dapat membantunya bertahan menghadapi
pertarungan dengan syaitan seterusnya berjaya menewaskan musuh
ketatnya itu. Cara tersebut telah dirumuskan oleh seorang dari para
salihin dengan katanya:

“Saya telah merenung dan memikirkan cara-cara dari pintu manakah
syaitan masuk ke dalam diri manusia, ternyata ia masuk ke dalam diri
melalui sepuluh pintu:

Pertama:
Tamak dan buruk sangka, maka aku menghadapinya dengan sifat
menaruh kepercayaan dan berpada dengan apa yang ada.

Kedua:
Cintakan kehidupan dunia dan panjang angan-angan, lalu aku
menghadapinya dengan perasaan takut terhadap kedatangan maut
yang boleh berlaku saban waktu.

Ketiga:
Cintakan kerehatan dan kemewahan, lantas aku menghadapinya
dengan keyakinan bahawa kenikmatan itu akan hilang dan balasan
buruk pasti menanti.

Keempat:
Kagum terhadap diri sendiri (‘Ujub), lantas aku menghadapinya
dengan rasa terhutang budi kepada Allah dan kepada akibat
yaburuk.

Kelima:
Memandang rendah terhadap orang lain dan tidak menghormati
mereka, lalu aku menghaddengan mengenali hak-hak mereka serta
menghormati mereka secara wajar.

Keenam:
Hasad (dengki), lalu aku menghadapinya dengan sifat berpada
(qana’ah) dan reda terhadap kurniaan Allah kepada makhluknya.

Ketujuh:
Riya’ dan sukakan pujian orang. Lalu aku menghadapinya dengan
ikhlas.

Kelapan:
Bakhil (kedekut), lalu aku menghadapinya dengan menyedari
bahawa apa yang ada pada makhluk akan binasa manakala yang
kekal itu berada di sisi Allah.

Kesembilan:
Takabbur (membesarkan diri), lalu aku menghadapinya dengan
rasa tawaduk.

Kesepuluh:
Tamak haloba, lalu aku menghadapinya dengan mempercayai
ganjaran yang disediakan di sisi Allah dan tidak tamak terhadap
apa yang ada di sisi manusia.

*sedikit perkongsian dari buku Maza Yakni (Apa Erti Saya Menganut Islam) – Fathi Yakan

One thought on “Tanda-tanda Ketewasan Jiwa

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s