Madrasah Cintaku

Ada satu keajaiban dunia terhebat yang ingin saya nyatakan disini, iaitu IBU..

Dalam perjalan hidup seorang ibu, apa yang paling dinanti seorang wanita selain dari kehamilan. Meskipun berat, tiada yang lebih penting kecuali benih dalam kandungannya. Menangis, tertawa, sedih dan bahagia tak berbeza baginya, kerana dia lebih mementingkan apa yang dirasa si kecil didalam perutnya. Seringkali dia bertanya; menangiskah ia? Tertawakah ia? Sedih atau bahagiakah ia di dalam sana?

Bahkan ketika waktunya tiba, tiada yang mampu menandingi cinta yang pernah diberikannya, walau mati pun akan dipertaruhkannya asalkan generasi penerusnya itu lahir ke dunia. Rasa sakit lenyap sekejap mendengar tangisan pertama si buah hati, tak peduli darah dan keringat yang terus bercucuran. Detik itu, sebuah episod cinta baru sahaja berputar.

Tiada yang lebih membanggakan untuk dibincangkan selain anak-anak. Tak satu pun tema yang paling menarik untuk dibincangkan bersama rakan sekerja, teman sejawat, mahupun keluarga, kecuali anak-anak. Si kecil baru sahaja menyebut “Ma…” segera ibu mengangkat telefon untuk mengkhabarkan ke semua yang ada didalam list telefon.

Saat baru pertama kali berdiri, ibu berteriak histeria, antara haru, bangga dan sedikit takut si kecil terjatuh dan luka. Hari pertama sekolah adalah saat pertama kali matanya menyaksikan langkah awal kejayaannya. Meskipun disaat yang sama, fikirannya terusmelayang dan bibirnya tak lepas berdoa, berharap suami tidak terhenti rezekinya. Agar langkah kaki kecil itu pun tidak terhenti di tengah jalan.

Dia menjadi guru yang tak pernah digaji, menjadi pembantu yang tak pernah dibayar, menjadi pelayan yang sering terlupa dihargai, dan menjadi babby sitter yang paling setia. Sesekali dia menjelma menjadi puteri salju yang menyanyi merdu menunggu lamaran sang putera.

Tidak satu pun yang paling ditunggu kepulangannya selain suami dan anak-anak tercinta. Serta merta kalimat, “sudah makan belum?” tak lupa dilontar saat baru saja memasuki rumah. Walaupun si kecil yang dulu yang ditimang dalam dakapannya itu sudah menjadi orang dewasa yang boleh membeli makanan sendiri

Hari ketika si anak yang telah dewasa itu mampu mengambil keputusan terpenting dalam hidupnya, untuk menentukan jalan hidup bersama pasangannya, siapa yang menangis? Siapa yang lebih dulu menitikkan air mata? Lihatlah sudut matanya, telah menjadi samudera air mata dalam sekejap.

Langkah beratnya ikhlas mengantar buah hatinya ke kerusi pelamin. Dia menangis melihat anaknya tersenyum bahagia dibalut pakaian pengantin. Di saat itu, dia pun sedar buah hati yang bertahun-tahun menjadi kubangan curahan cintanya itu tak lagi hanya miliknya. Ada satu hati lagi yang tertambat, yang dalam harapannya dia berdetik, “Masihkah kau anakku?”

Saat senja tiba. Ketika kedut di tangan dan wajah mulai berbicara tentang usianya. Dia pun sedar, bahawa sebentar lagi masanya kan berakhir. Hanya satu pinta yang sering terucap dari bibirnya, “bila ibu meninggal, ibu ingin anak-anak ibu yang memandikan. Ibu ingin dimandikan sambil dipangku kamu semua”.

Tidak hanya itu, imam solat jenazah pun diminta dari salah seorang anaknya.“Agar tidak percuma ibu mendidik kalian menjadi anak yang soleh sejak kecil,” ujarnya.

Oh ibu. Sejak dari kecil ibu telah mengajarkan erti cinta sebenarnya.

Ibulah madrasah cinta saya, sekolah yang hanya punya satu mata pelajaran: cinta. Sekolah yang hanya ada satu guru: pencinta. Sekolah yang semua murid-muridnya diberi satu nama: yang dicintai.

Maka tidak hairanlah jika Rasulullah bersabda:<em>” Syurga berada dibawah tapak kaki ibumu”.

Barakallahufikum

#hari2 adalah hari ibu…
.

Sumber: Madrasah Cintaku | Paradigma MUKMIN http://akuislam.com/blog/renungan/madrasah-cintaku/#ixzz1Lgl4Pwo1

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s