Para Pejuang, bangkitlah!

‘Kami lahir untuk Islam, hidup untuk Islam dan mati untuk Islam….’

Di bumi ini, telah lama menunggu kedatangan sinar harapan yang baru. Daerah ini telah lama dilumur darah para pejuang, insan yang tidak berdosa, dan mereka yang menunggu saat kematian. Sekiranya mata ini sudah lali melihat jasad para syuhada’, saudara-saudara seIslam, telinga ini pula sudah terlalu biasa mendengar tangisan anak-anak kecil kehilangan adik, abang dan kakak serta saudara mara. Sudah seringkali bersama menangisi pemergian orang-orang yang tercinta dan disayangi. Air mata mengalir deras, sayu melihat tubuh-tubuh halus direntap dan ditarik kasar oleh si yahudi tanpa rasa kasihan. Jasad lemah itu diheret lagi, dihumban dan dicerca dengan perkataan kesat dan ejekan khusus untuk umat Islam seluruhnya. Lalu tercalar dan hiba hati, bila pondok itu sahajalah tempat untuk berteduh, meninggalkan kenangan silam, tempat menumpahkan kasih sayang dan gembiranya kehidupan sebuah keluarga telah hilang sekelip mata. Rumah mereka diroboh!, harta benda mereka dimusnahkan lalu yahudi itu tertawa besar sesama sendiri berpuas hati melihat pencapaian hari ini. Tangan kecil mungil menyelongkar di celah-celah robohan bangunan mencari sisa-sisa cebisan ayat-ayat al Quran untuk di selamatkan. Tidaklah tangan ini akan menadah meminta pertolongan dan belas kasihan pada manusia yang hanya mampu memberi belas dengan lisan dan kata-kata kosong. Katil di hospital telah penuh dengan orang yang cedera ringan dan yang berat. Jerih peritnya terasa ke dalam hati nurani. Bekalan makanan sudah semakin meruncing, ada anak-anak kecil yang merengek meminta ibu dan ayahnya makanan, sedang mereka sendiri memicit perut kelaparan. Dicari dan diberi juga lebihan makanan dengan senyuman sedang dihati menangis kesedihan. Tembok binaan itu sudah meninggi dan menyebar luas! memisahkan tanah kelahiran kami, mencuri dan menceroboh inci demi inci tanah kemuliaan umat Islam. Kini sudah banyak benarlah nyawa yang hilang ditangan yahudi itu dan peluru-peluru serta mortar tetap membedil kejam tubuh-tubuh saudara umat Islam. Berbangga benar mereka dengan kenderaan berat untuk meletup dan menghancurkan tempat perlindungan hingga menyembah bumi dalam masa yang singkat.

‘Aku yakin lontaran batu ini akan menghancurlumatkan tubuh musuhMu ini wahai Tuhanku’

Ada pekikan yang menyayat hati, saban hari menanggung pedih pilu. Sudah keringlah air mata mengiringgi pemergian para pejuang yang gagah berani. Anak-anak kecil berada selalu didakapan kemas sang ibu sambil membisikkan kata-kata azimat dan semangat “Wahai ibu, ayah kini telah jauh di mata, abang telah mengiringi dan menjejaki langkahnya, mereka bersama beriringan menuju ke syurga yang abadi, darahnya tidaklah terbuang sia-sia, setiap cucuran peluh keringatnya akanku sapu dan sebatikan di dalam darah dagingnya ini. Ibu jangan kau tangiskan pemergian mereka, di sana cahaya Islam sedang memancar, laungan para syuhada telah kembali bergema, ayuhlah kita bersama mendoakan mereka agar berjaya. Semoga ada lagi ibu-ibu yang melahirkan anak-anak pejuang yang hidupnya tidak pernah erti takut memancung setiap leher musuh Allah dan memakmurkan bumiNya ini dengan perkara yang hak, Islam pasti akan dijulang dan bangkit kembali….

Ada pohon-pohon kehidupan yang telah layu dan rebah ke bumi, lahir benih-benih kehidupan baru mewarisi kehebatan generasi lampau. Tegak berdirinya gagah menongkah keadaan dan zaman. Tidaklah ia berubah walau sedikitpun, tidaklah goyah dipukul ribut badai, tidaklah kering dan lemah disengat kepanasan terik mentari. Generasi ini, mengulangi kemuliaan dan keagungan para penegak agama Allah. Lahirnya dinanti, perginya diingati….

Anak_Pejuang

*ana suka penulisan ni, mereka disana berjihad bermandian darah, kite di sini hanya bermain di sekitar berjihad melawan hawa nafsu….ttp itu pun ade yang kelemasan, hanyut dan hilang dalam dunia fantasi buatan insan….
Mereka senang dgn khayalan dan angan-angan,
Tapi,
teruji dengan pemberian..
Mereka mendakwa mengharung dugaan
Tapi,
Mereka belum menempuh ujian.
..
Inilah manusia yang hanya berlegar-legar di dunia fantasi, ingin mengekalkan kuasa dan pangkat, ingin nama terus dijaja yang menunjukkan dia adalah hebat, ketahuilah, jangan pernah berkata PERJUANGAN andai diri tidak mahu dalam kesusahan..

Orang mukmin…semakin banyak masalah, semakin mustajab doanya, bukan namanya perjuangan tanpa kesulitan, namun disebaliknya ada ketenangan, yang pasti kita tidak bersendirian, kerana Allah tetap bersama kita….

Fahamilah…perbezaan pendapat bukan suatu halangan untuk terus berjuang dalam Islam, asalkan niatmu hanya untuk ISLAM tercinta ini, masih berada dilandasan syariat ISLAM yg SYUMUL ini…kita saling melengkapi..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s