7 Panduan Bawa Anak Ke Masjid

Assalamualaikum wbt..

RIndu. Rindu yang amat utk menari-nari di keyboard pc arwah pak usu ini utk menukilkan sesuatu.

Seakan hilang sedikit potensi diri bila lama menyepi dari dunia maya ini tanpa mengarang sesuatu utk perkongsian.

Ok, alhamdulillah saat menulis ini anak-anak sudah lena tidur. Lega. Sebenarnya tadi baru sampai rumah lepas Iftar dan solat tarawih di Masjid Putra. Tapi tak sempat habiskan lagi pun tarawih, dapat buat 4 aja. Arissa menagis tak berenti. huhu.

Panduan ini adalah hasil post mortem dan perbincangan dgn suami macam mana nak handel anak kecil yg dibawa ke Masjid,

1. Keadaan persekitaran Masjid. Pilih masjid yang luas, sejuk, selesa dan ada geng dia. Kenapa pilih yg luas? Nantikan susah nak kejar! Sabar, sebenarnya masjid yg luas akan beri anak keselesaan, kurang menggangu jemaah lain sebab anak ada space utk dia bermain dan gema bunyi kalau anak bising lagi kurang. Sebagai contoh, kami selalu pergi Masjid Putra, Putrajaya. Ada aircond dan mesra kanak-kanak (ada pegawai yang pantau dan tegur anak-anak yg bising).

Lagi satu, kalau dia nak tidur ada ruang yang selesa dan penting juga kena ada geng mcm budak sebaya anak supaya dia tak bosan. Sebab Humaira’ jenis berkawan, dia akan duduk diam dgn kawan2 sambil bermain. Cuma Ibu kenalah sentiasa mengawasi agak anak tidak membuat bising. Jangan biarkan sahaja!

2. Sokongan Suami. This point i give to my husband credit. Thanks abg support 200% untuk isteri dan anak ke masjid. Melatih anak mengenal masjid. Biarlah anak puas bermain* di Masjid supaya bila dah besar dia akan rindu pergi ke rumah-rumah Allah ini. Bila dah besar moga-moga kaki mereka selalu melangkah ke tempat-tempat yang baik. insyaAllah. Tambahan lagi, isteri akan mendpt terapi rohani bila dia berada di Masjid, bila mendengar tazkirah isteri akan lagi dekat dgn Allah.

3. Solat bergilir. Untuk memudahkan kawal anak lebih baik solat bergilir, lebih afdal berilah laluan kpd suami utk dia solat berjemaah. Contoh keadaan di Masjid Putra akan solat dulu then habis solat beratur amik makanan. So suami solat dulu, isteri pegang anak dan bila org habis solat je dan kaunter makanan buka je aku terus serbu. Hehe. lepas tu letak anak kt suami dan isteri pula yg solat, habis solat makan sama2. Tiba ke solat isyak dan tarawih pun mcm tu. Bg suami solat dulu sampai tarawih 8 rakaat dan isteri terus solat dan sambung tarawih. Tadi plan cmtu, tp hari ni Arissa menagis tak renti, so cari suami ajak balik terus lepas buat tarawih 4 rakaat huhu…terima kasih kak asma’ td kebetulan jumpa, dia tlng jagakan Arissa masa aku amik wuduk.

Pinjam telekung kakak sat. hehe

4. Bawa buku dan alat tulis anak. Bawa buku lebih baik dari bawa mainan sebab mainan akan lebih interesting utk attract kawan-kawan anak yg lain utk berebut. Kalau buku dia akan sama-sama conteng tulis dsbg dlm keadaan yg lebih senyap. Tapi tadi tertinggal jawapanya mmg tak reti duk diam la Humaira’. Last last choice, keluarkan Hp dan aku tutup wifi bg dia tgk video tanpa suara. Last2 dia dok berselfie pulak daa

4. Spare air dan makanan ringan dan kering. Penting sgt2 spare air sebab anak mudah haus. Budak-budak suka mengunyah. Humaira’ suka makan kismis. So kena bawakan simpan dalam beg supaya dia tak minta yg bukan-bukan.

5. Kelengkapan anak. Pastikan kelengkapan anak lengkap. Pampers, baju spare, selimut, bantal kecil, susu dll supaya tidak menganggu kelesaan kita dan anak ketika dimasjid.

6. Komunikasi dengan anak. Sentiasa bagi tahu anak yg dia harus sopan, senyap dan tidak berlari-lari di Masjid. Walaupun anak belum pandai bercakap tp dia mendengar apa yg kita bagitahu.

7. Betulkan niat. Niatkan bawa anak ke masjid utk dia mengenal Allah. Dan untuk kita mendekatkan diri pada Allah, dekatkan diri pada Allah dengan mengasuh dan mengenalkan masjid kpd anak juga adlh ibadah. Tidak mengapa tidak dapat solat berjemaah atau tidak dpt buat tarawih bersama imam krn tanpa ilmu pengenalan indahnya Islam kpd anak, kita juga bakal dipersoal.

Wallahu’alam..ini adlh panduan yg ada kurangnya. Jika ada kebaikan jadikan panduan, jika ada kelemahan mhn maaf. Okk. Selamat meneruskan perlumbaan ibadah di bulan Ramadhan kareem ini!

Resepi Air Kacang Soya & Cucur Soya (Homemade)

Assalamualaikum..

kali ini rasa nak berkongsi menu air soya! yeahh ramai yang suka minum air soya freshh maksudnya yang homemade, sebungkus RM1 yg kecil, yang besar RM2. Sebenarnya kita boleh dpt 3 bungkus besar air soya dgn beli kacangnya RM2.

Bahan-bahan:

Kacang Soya  RM2

Gula (secukup rasa)

Garam (secukup rasa)

Cara-cara: 

**Follow gambar-gambar yang saya uplod ini >>

Image

#1 Rendam kacang soya sehingga kulit luarnya boleh dibuang. Dalam gambar itu kulitnya dah ada yg tertanggal

Image

Saya mengambil masa 1 malam untuk merendam kacang soya ini supaya senang dibuang kulit.

Image

#2 Ramas-ramas kacang soya yang dah direndam 1 malam tu dengan tangan hingga kulitnya tangal. saya ulang dalam 3-4 kali utk ramas tu bg tanggal kulit. Kalau kulit masih banyak nnt air soya yg dibuat tak sedap..

Image

#3 lepas itu, masukkan kacang soya dan air dalam blender & blend sehingga halus. jumlah air yg digunakan agak2 blender boleh jalan je😉

 

???????????????????????????????

 #4 Dah halus, masukkan dalam periuk. Tapi dipermukaan periuk itu letak kain kasa & cotton putih sebagai tapis untuk asingkan air & hampas soyanya dan perah (sory, sy tak ambil gmbr jelas. digmbr sblh kiri atas tu kain kasa nya)

???????????????????????????????

Inilah hasil nya, hampas soya yang dah tak ada soyanye hehe. *saya gunakan hampas ini untuk buat cucur. sedapp!

???????????????????????????????

Didihkan air soya yang dah siap diperah, semasa mendidih pastikan dikacau air itu supaya tak pecah minyak. Masukkan gula & garam ikut cita rasa sendiri.

???????????????????????????????

Nah, inilah air soya dan cucur soya! Jemput makan. Hehe tapi silalah cuba resepi ini untuk sarapan @ makan ptg2.. nyumm

~AOA homemade~

Shine Your Way with Islam!

Salam sinar Islam buat semua. Moga hati-hati kita terus ditetapkan dalam kebaikkan.. Senyumlah walau hati duka, senyumlah tanda kesyukuran atas kenikmatan ^_________________^~

Hari ini suami sy kongsi apa yg beliau dengar dalam khutbah di Masjid Mardi tadi, tentang kata-kata hikmah Erdogan khas untuk Malaysia. Selepas kemenangan Parti Islam di Tunia, Syria, Tukri dan Mesir. Erdogan menunggu dan memandang negara seterusnya di Timur iaitu Malaysia untuk kebangkitan disini.

Rajab Tayyip Erdogan berkata jika Anwar Ibrahim berjaya menjadi Perdana Menteri Malaysia selepas PRU 13 ini maka beliau bercadang akan mula membentuk kembali jaringan negara-negara Umat Islam di bawah Empayar Othmaniah seperti ketika di zaman keagungan empayar tersebut suatu ketikan dahulu..

anwarturkierdoganDari kiri Anwar Ibrahim, Recep Tayyip Erdoğan (Perdana Menteri Turki)  dan Abdullah Gul (Presiden Turki)

Esok penamaan calon utk PRU 13. Saya siswi marhen yang mahu turut serta untuk melihat dengan kaca mata sendiri aksi dan gelagat Politikus tanah air, maka analisis terus dibuat dan keputusan diambil atas kebaikkan. Seorang muslim itu wajib membuat pilihan kearah kebaikkan untuk diri, keluarga, masyrakat dan seterusnya negara.

Yess, so let’s shine your way with Islam. layan lagu Yuna ini. walaupun xde unsur Islamik, tp lirik lagunya sungguh memberi inspirasi! 

Aku wanita, Aku istimewa…

Aku wanita
Aku istimewa dalam cinta
Dengan cinta yang tumbuh bagaikan kuku
Perlahan namun utuh

Aku istimewa dalam cinta
Meski cinta memenuhi ruang hati
Mengalir bersama darah
Namun mampu tersembunyi
Bagai mutiara di dasar lautan

Aku istimewa dalam rasa
Warna warni yang tak terhingga
Kau bilang aku bahagia
Sebenarnya hati kini menghalau duka

Aku wanita dan aku istimewa
Beban yang menggelayut qalbu
Tak akan nampak dalam laku

Aku wanita
Aku istimewa
Kekuatanku adalah kelemahanku
Mandiri namun tak ingin sendiri
Mencintai dan ingin dicintai

Aku wanita dan aku istimewa
Aku mampu menaklukkan dunia
Di tanganku kejayaan bangsa mampu terwujud
Di tanganku pula mampu membinasakannya

Aku wanita bagai sekuntum mawar
Keindahanku tiada ternilai seisi dunia
Keshalihanku mampu menyaingi bidadari surga

Aku wanita dengan mudah menuju surga
Tapi neraka pun mudah pula ku masuki
Dengan taatku, dengan ingkarku

Aku wanita dan aku istimewa

p/s: jom layan sat video First Lady Michelle Obama’s Remarks 

Istimewanya wanita seperti bunga menjadikan dunia indah

menyediakan madu penguat kepada sang kumbang

Disebalik kelembutan dan kelemahannya

ada kekuatan luar biasa tiada tandingannya

Menjadi isteri,

mempunyai suami,

harus kuat hatinya,

Cergas tindakannya,

Tegar jiwanya,

dan

Setia kepada suaminya…

Bukan mudah seperti indahnya dalam lakaran gambar,

namun kita jualah yg mengindahkan,

tapi kita jugalah yg menghodohkannya..

-azi’s art-

Intel’s House

13 September 2012

12.05pm

TANDA-TANDA REDHA DAN KASIH SAYANG ALLAH SWT

Is not Allah sufficient for his servant? - II

Is not Allah sufficient for his servant?

“Aku cuba redha, tp tak tahu betul ke aku betul-betul dah redha..jd, apa tanda kita redha sebenarnya….?” sahabat baikku menghantar SMS ringkasnya..

Salam mahabbah buat semua..
r.e.d.h.a

selalu diungkapkan kata-kata ini tatkala ditimpa kesusahan, tapi untuk bersikap redha atas kesusahan yg menimpa bukannya senang. Tapi, yakin! teruslah optimis bahawa Dia sedang memberi dan mencaturkan yang terbaik untuk kehidupan kita. Yang pasti, Allah akan menguji kita sesuai dengan tahapnya.. kat bawah ini adalah tanda-tanda redha & kasih sayang Allah yg sy jumpai, boleh dijadikan panduan bersama..

Ayuh sahabat, terus optimis akan ketentuan Allah!

Image

TANDA-TANDA REDHA DAN KASIH SAYANG ALLAH SWT

 1- Cara hidup atau tingkah laku seseorang muslim itu yang sentiasa tetap atau istiqamah dalam melaksanakan segala perintah Allah dan memelihara segala pantang larangNya.
2- Segala perbuatannya menepati tuntutan Ilahi dan sanggup meninggalkan segala tegahan dan larangan Allah dengan penuh redha, inilah golongan yang disebut oleh Allah dalam al-Quran “Dan orang-orang yang berjuang pada jalan Kami, akan Kami beri petunjuk kepada mereka dengan jalan kebenaran menuju Kami (Islam)’ (al-Ankabut:69)
3- Bersegera melakukan amal-amal kebajikan serta memelihara untuk mendekatkan diri kepada Allah dengan segala bentuk ibadat yang disyariatkan.
4- Bersungguh-sungguh untuk meninggalkan segala laranganNya yang membawa dosa, sama ada yang kecil atau yang besar.
5- Mempertahankan kesucian agama Islam dengan mendalami ilmu-ilmu Islam yang menjadi wajib untuk dipelajari.
6- Tolong menolong dalam perkara kebaikan dan takwa kepada Allah.
7- Sentiasa berakhlak mulia
8- Memelihara waktu dengan baik serta pendengaran dan pandangan hanya untuk perkara-perkara yang baik juga seperti yang dikehendaki Allah.
9- Redha dengan segala qada dan qadar Allah.
10-Bersikap berlapang dada dan suka kepada perkara yang
memperkukuhkan iman kepada Allah.
11-Cinta kepada apa yang disukai oleh Allah da rasulNya.
12-Bertindak sesuatu yang positif hingga disukai oleh Allah.
13-Mengikut petunjuk Rasulullah saw.
14-Kasih kepada semua kaum Muslimin dan berendah hati terhadap
mereka.
15-Bertindak tegas terhadap orang-orang kafir tanpa tunduk kepada
arahan mereka yang boleh menimbulkan fitnah sesame Islam.
16-Berjihad pada jalan Allah dengan penuh keikhlasan yang meliputi
harta,tenaga dan nyawa.
17-Tidak rasa takut kepada manusia yang mahu menakutkannya
dari menyokong kebenaran agama.
18-Melaskanakan segala kewajipan agama di samping perkara-
perkara yang sunat seperti membaca al-Quran,menziarahi
perkuburan, berzikir,membantu orang susah dan sebagainya
19-Kasih kepada saudara seagama kerana Allah.
20-Menghubungkan silaturrahim sesame Islam.
21-Menasihati saudara seagama meneganai kebenaran Islam dan
memperjuangkannya hingga ke akhir hayat.
22-Saling dan sering menziarahi saudara seagama bagi memperelokkan hubungan serta mengambil berat urusan harian hidup mereka.
23-Rindu untuk bertemu Allah dengan segala bekalan dan persiapan yang mantap.
24-Suka untuk menyendiri bagi tujuan berzikir kepada Allah serta indafi segala kesalahan yang dilakukan.
25-Rasa lazat dengan amalan dan ketaatan kepada Allah.
26-Rasa takut untuk menunjuk-nunjuk amalan ketika berada di
khalayak ramai.

Apapun tetaplah istiqamah walau ditimpa kesusahan mahupun kesenangan…

Selamat datang ‘Amanah Baru’

“Jodoh di tangan Tuhan dan manusia
wajib berikhtiar mencari dan memilihnya sesuai dengan ketentuan yang ditentukan Tuhan.”

Alhamdulillah..

Majlis Pertunangan yang simple dan yang sebenarnya UNEXPECTED😉

Tapi,

Itulah yang dimahukan, tidak menyusahkan, cukup sekadarnya, sederhana

“Azizah, mak cik datang ini meminang awak untuk anak mak cik, Hazim” … 

maka bermula secara rasmi episod baru seterusnya yang harus ditempuhi..

maka semakin banyak Allah mahu memberi diri ini peluang kebaikan..

mahukan kematangan dalam pelbagai aspek..

 

Mentah lagi untuk menerima amanah baru, masih dalam pengajian lagi, seorang yang lincah kesana sini untuk diikat dengan amanah baru..

Tapi,

keyakinan atas petunjuk Allah dalam istikharah  itu dan perbincangan bersama keluarga terus membina keyakinan,

“Hasil istikharah yang baik ialah apabila kita diuji dengan pelbagai ujian hasil keputusan itu kita tidak pernah menyesali malahan kita semakin positif bahawa itulah jalan yang harus ditempuhi, terus yakin yang Allah itu sedang merencanakan yang terbaik utk hambaNya..”

Sheikh al-Islam Ibn Taimiyyah rahimahullah pernah berkata:

“Tidak akan menyesal seorang yang beristikharah kepada al-Khaliq (Allah) serta bermesyuarat dengan para Makhluq, serta tetap pendirian dalam keputusannya”

Persetujuan yang dicapai antara dua keluarga ini membawa kepada satu keputusan

ijab qabul pada 24 Jun 2012 ini…

Mak, abah, ibu dan abah semua setuju walaupun hakikatnya mak sangat berat untuk melepaskan puteri sulungnya..

Allah, kau yang Maha Mengetahui yang terbaik untuk hambaMu

 

Dengan ini, selamat datang ‘amanah baru’ dalam hidup ini..

Ahlan wasahlan..

Semoga Allah merahmati..

 

—————————————————————————

 

Cite budak2 di dalam hati ade Taman Main2 :p

…ape benda la yg kakak ni dok pegang, lepas tu arah kt muke aku pulak….
#itu dia DSLR :p

untuk gambar2 kt bawah ni nk view lagi besar, klik je kt gambar2 tu:)

Hikmah disebalik kewajipan..

Salam mujahidah buat insan bergelar wanita…perkongsian ini adalah hasil bacaan sy dlm ‘Tuntutan Untuk Perempuan’ coretan dari Bediuzzaman SAID NURSI dalam Risalah an-Nur, beliau menulis pesanan ini tatkala dalam kesakitan tetapi atas dasar tuntutan dan permintaan ummah, beliau menguatkan diri untuk menulis pesanan-pesanannya kepada kaum Hawa..begitu terperinci beliau menghuraikan tuntutan terhadap perempuan serta hikmah disebalik tuntutan-tuntutan tersebut..

Hijab adalah fitrah bagi perempuan sehingga mereka membutuhkannya
-Hikmah Pertama
Perempuan diciptakan dalam kondisi lembut dan lemah. Mereka sadar bahwa mereka membutuhkan keberadaan seorang lelaki yang bisa melindungi mereka dan anak-anak yang sangat mereka cintai lebih dari diri sendiri. Oleh karena itu, perempuan memiliki kecenderungan fitrah untuk membuat dirinya dicintai, tidak dibenci, dan tidak ditolak secara kasar oleh orang lain.

Di samping itu, sekitar 7/10 perempuan, terutama yang tua atau kurang cantik, biasanya enggan untuk memperlihatkan uban atau kekurangan mereka. Mereka mempunyai rasa cemburu yang sangat besar sehingga mereka khawatir kalau ada perempuan cantik lainnya yang mengalahkan mereka atau khawatir kalau dilecehkan dan dicela orang. Karena itu, secara fitrah mereka menginginkan hijab untuk menjaga diri agar tidak dilecehkan orang dan agar tidak dituduh suaminya dengan pengkhianatan. Bahkan kita melihat para perempuan yang sudah berusia lanjut lebih semangat untuk berhijab daripada lainnya.
Barangkali tidak lebih dari dua atau tiga saja dari 10 perempuan remaja cantik yang tidak merasa sungkan untuk memperlihatkan aurat mereka karena seperti yang kita ketahui biasanya manusia tidak suka jika dilihat oleh orang yang tidak ia sukai. Bahkan ketika misalnya ada perempuan cantik yang berpakaian tidak sopan karena ingin dilihat oleh dua atau tiga orang pria yang bukan mahramnya, ia tetap akan keberatan dan merasa risih jika dilihat oleh tujuh atau delapan pria lainnya.

Perempuan cantik yang perangainya tidak rusak, ia sangat tidak suka dilihat oleh pandangan jahat dan pandangan yang menimbulkan efek konkret seperti racun, karena perempuan mempunyai tabiat halus dan sensitif. Bahkan kita mendengar sebagian besar perempuan Eropa yang membuka aurat mengadu ke polisi karena ada orang-orang yang terus menerus memperhatikan mereka. Mereka berkata, “Orang-orang yang hina itu terus menerus mengikuti kami dan mengganggu kami”.
Kesimpulannya adalah bahwa peradaban modern yang mencampakkan hijab betul-betul berlawanan dengan fitrah manusia. Sesungguhnya perintah al-Qur’an untuk berhijab, disamping meru¬pakan fitrah, ia melindungi perempuan yang merupakan sumber kasih sayang dan teman setia abadi bagi suaminya dari kerendahan, kehinaan dan perbudakan secara maknawi, serta kemalangan.

Selain itu, secara fitrah perempuan mempunyai kekhawatiran terhadap pria asing sehingga mereka perlu berhijab sebab kenikmatan yang berlangsung selama sembilan menit menjadi pahit dengan adanya beban untuk mengandung janin selama sembilan bulan, dilanjutkan dengan keharusan memelihara anak yang tak mempunyai ayah selama sembilan tahun. Karena peluang kepada itu sangat besar, perempuan sangat khawatir kepada pria yang bukan mahram dan secara naluri menjauhi mereka. Fitrahnya yang lemah akan mengingatkannya untuk segera melindungi diri dan memakai hijab agar tidak membangkitkan syahwat para pria yang bukan mahramnya dan tidak membuka peluang untuk diganggu. Fitrahnya menunjukkan bahwa hijab merupakan benteng dan parit pengaman.

Hijab kerana menjaga kasih sayang-Hikmah Kedua

Hubungan erat dan kecintaan mendalam antara seorang pria dan perempuan tidak hanya merupakan kebutuhan duniawi. Seorang perempuan tidak hanya menjadi pendamping suami di dunia saja, tetapi ia juga men¬jadi pendampingnya dalam kehidupan yang abadi. Oleh karena itu, ia harus berusaha agar tidak menarik perhatian orang lain pada kecantikan dirinya, selain suaminya yang merupakan sahabat dan pendampingnya. Di samping itu, ia juga harus berusaha agar suaminya tidak terusik, murka, dan cemburu.

Selain itu, dengan keimanannya, hubungan seorang suami mukmin dengan istrinya tidak hanya terbatas pada kehidupan dunia ini dan bukanlah kecintaan yang bersifat sesaat yang terbatas hanya ketika isterinya cantik. Lebih dari itu, hubungan tersebut didasarkan pada cinta dan penghormatan yang serius dan mendasar terhadap isterinya sebagai pendamping hidup hingga pada kehidupan yang abadi. Cinta dan penghormatan tadi terus ada tidak hanya pada masa muda dan cantik, tetapi juga pada masa tua bahkan ketika kecantikan isteri telah sirna. Karenanya, seorang isteri harus mempersembahkan kecantikan dan cintanya hanya kepada suami sebagaimana hal itu merupakan tuntutan fitrah kemanusiaannya. Jika tidak, ia akan kehilangan banyak hal.

Selanjutnya Syariat juga menuntut seorang suami harus sepadan dengan isteri. Artinya, yang satu harus sesuai dan sejalan dengan lainnya. Dalam hal ini, kesepadanan yang terpenting tentunya adalah kesepadanan agama. Betapa bahagianya seorang suami yang melihat isterinya begitu religius sehingga ia pun berusaha mengikutinya dan menjadi orang yang taat agar tidak kehilangan isteri setianya di kehidupan akhirat nanti. Demikian halnya, betapa beruntungnya seorang isteri yang melihat suaminya begitu religius lalu ia tidak ingin kehilangan pendamping setianya itu di akhirat nanti sehingga ia menjadi orang yang bertakwa.

Sebaliknya, sungguh sangat celaka bagi seorang pria yang terjerumus dalam kemaksiatan yang membuatnya kehilangan isteri yang salehah selamanya. Demikian pula sungguh malang seorang isteri yang tidak mencontoh sua¬minya yang bertakwa sehingga ia berpisah dengan pendam¬ping abadinya yang mulia. Sungguh ribuan celaka pula bagi suami isteri yang saling mencontoh keburukan dan kemaksiatan yang ada sehingga keduanya saling menolong menuju neraka.

Hikmah Ketiga

Kebahagiaan keluarga dalam hidup ini bergantung kepada adanya rasa saling percaya, hormat yang tulus, dan cinta di antara suami isteri. Berhias dan memperlihatkan aurat tentu saja merusak kepercayaan, penghormatan, dan kecintaan di antara mereka. Sebab, sembilan dari 10 perempuan yang menampakkan aurat itu akan menjumpai para pria yang lebih ganteng daripada suami me¬reka.

Sementara hanya satu orang yang melihat pria yang kalah ganteng dari suaminya sekaligus tidak ia senangi. Hal yang sama terjadi pada kaum pria. Hanya satu dari dua puluh orang dari mereka yang melihat perempuan yang kalah cantik dari isterinya. Sementara yang lain melihat para perempuan yang lebih cantik daripada isteri mereka. Kondisi ini tentu saja membuka peluang untuk munculnya hasrat kotor di dalam jiwa, selain bisa melenyapkan kecintaan yang tulus dan penghormatan yang ada.

Hal ini disebabkan oleh adanya fitrah manusia yang tidak akan mempunyai pikiran kotor terhadap mahram, saudara perempuan misalnya, karena kemahraman tadi memunculkan sebuah kasih sayang dan kecintaan yang bersumber dari adanya hubungan kekeluargaan. Perasaan mulia itu tentu akan membendung keinginan nafsu syahwatnya. Hanya saja, membuka bagian badan yang tidak boleh dibuka bagi mahram pun, seperti betis, bisa membangkitkan hasrat kotor orang-orang yang berkepribadian buruk.
Wajah mahram menyadarkan akan adanya hubungan kekerabatan dan adanya posisi yang berbeda dengan orang lain.

Tetapi, menyingkap bagian-bagian tubuh yang terlarang seperti betis adalah sama saja berbahaya, baik bagi mahram ataupun bukan, sebab dalam betis tidak ada tanda pembeda yang memberitahukan kemahraman sehingga bisa menyebabkan selera pandangan hewani mahram yang bermartabat rendah bergejolak. Pandangan seperti ini tentu saja merupakan bentuk kejatuhan martabat manusia yang membuat kuduk kita merinding.

Membuka hijab dan berhias tidak memperbanyak pernikahan

Seperti telah diketahui bersama, banyaknya keturunan diinginkan oleh semua orang. Tidak ada satu umat atau bangsa pun yang tidak mendukung banyaknya keturunan. Rasul SAW bersabda: تناكحوا تكثروا فاني أباهي بكم الامم يوم القيامة “Nikah dan perbanyaklah jumlah kalian sebab aku bangga dengan banyak¬nya jumlah kalian di hadapan umat-umat yang lain pada hari Kiamat”.

Membuka hijab dan berhias tentu saja tidak memperbanyak pernikahan, bahkan menguranginya karena betapapun bejatnya seorang pemuda, ia tetap menginginkan pasangan hidupnya suci dan tak ternoda. Ia tidak mau pasangan hi¬dupnya buka-bukaan seperti dirinya. Maka biasanya ia lebih memilih hidup membujang ketimbang menikah sehingga ia dapat terjerumus dalam kemaksiatan.
Sementara itu perempuan tidak seperti pria. Ia tidak bisa leluasa menentukan suaminya. Karena perempuan bertugas mengurus rumah tangga di samping menjaga anak, harta dan semua milik suami, maka sifat paling utama yang melekat padanya adalah setia dan bisa dipercaya. Berhias dan membuka aurat tentu akan merusak kesetiaan tadi dan menggoncangkan kepercayaan suami sehingga sang suami pun akan merasa sakit dan tersiksa.

Bahkan sifat keberanian dan kedermawanan yang merupakan tabiat terpuji bagi pria, jika keduanya terdapat pada perempuan ia dianggap sebagai sifat yang tercela karena kedua sifat itu bisa merusak kepercayaan dan kesetiaan sehingga menjadi akhlak yang buruk. Namun karena tugas suami tidak hanya terbatas pada mempercayakan harta dan mengikat hubungan dengan isteri, tetapi juga melindungi, mengasihi, dan menghormatinya, maka ia tidak seperti isteri, yakni pilihannya tidak terikat hanya pada seorang isteri sehingga bisa menikah dengan perempuan yang lain.

Negara kita tidak bisa dibandingkan dengan negara-negara Eropa. Pada tahap tertentu, di sana kehormatan bisa lebih mudah dijaga dalam keadaaan aurat terbuka daripada di sini. Orang melihat isteri orang lain yang terhormat dengan pandangan kotor, sama saja dengan menyiapkan kafannya sendiri. Disamping itu, tabiat bangsa Eropa adalah dingin (tak acuh) sama seperti iklim mereka. Adapun di Asia, khususnya negara-negara Islam, ia termasuk negara yang bercuaca panas jika dibandingkan dengan Eropa.

Seperti diketahui, kondisi iklim dan lingkungan tersebut sangat mempengaruhi akhlak manusianya. Pada daerah yang dingin dan bagi orang-orang yang ‘dingin’, membuka aurat yang merangsang syahwat bisa jadi tidak sampai menimbulkan tindakan yang melampui batas. Sementara bagi orang-orang sensitif yang cepat terangsang yang tinggal di daerah panas, membuka aurat akan menyebabkan munculnya perbuatan yang melanggar dan melampaui batas.

Berhias dan penampakan aurat yang merangsang hawa nafsu dan syahwat tentu saja bisa memicu timbulnya pelanggaran, lemahnya keturunan, dan rusaknya semua kekuatan. Sebab dengan begitu, seorang pria yang membutuhkan penggunaan hasrat alamiahnya dalam sebulan atau dua puluh hari akan beranggapan bahwa nafsunya harus disalurkan pada setiap beberapa hari. Lalu karena ada penghalang fitri seperti haid yang menghalanginya untuk berhubungan dengan isteri selama kira-kira 15 hari, ia pun akan terjerumus ke dalam perbuatan nista ketika nafsunya sudah mendominasi.

Penduduk kota tidak mesti melepaskan hijab dengan melihat penduduk desa serta orang-orang badui sebab ketika bekerja, penduduk desa harus mengeluarkan tenaga fisik yang kuat untuk mendapatkan penghasilan dan seringkali para perempuannya ikut serta dalam berbagai pekerjaan berat sehingga tubuh keras mereka pun terbuka. Namun pekerja perempuan ini tidaklah tidak menarik perhatian lawan jenis dan merangsang syahwat pria sebagaimana perempuan kota. Karena di desa ada sedikit orang malang yang menganggur, maka kerusakan yang ada di desa tidak melebihi 10% dari apa yang ada di kota. Karenanya, kota tak bisa dibandingkan dengan desa.

#Sekian coretan hasil kopi & pasta risalah an-Nur buat kali ini..😛

p/s: Tak ada perempuan yang tidak cantik, semua cantik..cuma ada perempuan yang malas, tapi tak semua yang malas…teringat kata-kata seorang senior dulu ^^,

Tanda-tanda Ketewasan Jiwa

Apabila hati manusia telah mati atau menjadi keras, apabila hati
manusia telah menjadi padam dan tidak bersinar lagi atau apabila ia
telah tumpas dalam pertarungannya menghadapi syaitan maka
terbukalah pintu-pintu masuk segala kejahatan terutama ke dalam
dirinya, kerana syaitan itu meresap ke dalam diri anak Adam
sebagaimana pengaliran di dalam tubuhnya.

Sebenarnya apabila benteng pertahanan dan kekuatan manusia telah
runtuh maka syaitan akan kembali menjadi teman karibnya
sebagaimana firman Allah, maksudnya: “Syaitan telah menguasai mereka lalu menjadikan mereka lupa
kepada Allah”
. (Surah Al-Mujadalah 58: Ayat 19)

Inilah kandungan maksud yang dibayangkan oleh Al-Quran Al-Karim
yang menyatakan yang bermaksudnya: Iblis berkata: Oleh kerana Engkau (wahai Tuhan) menyebabkan daku tersesat (maka) demi sesungguhnya aku akan mengambil tempat menghalangi mereka (dari menjalani) jalanMu yang lurus; 17- Kemudian aku datangi mereka, dari hadapan mereka serta dari belakang mereka, dan dari kanan mereka serta dari kiri mereka dan Engkau tidak akan dapati kebanyakan mereka bersyukur. (Surah Al-A’raf 7: Ayat 16-17)

Sebenarnya selain dari penyakit di atas terdapat satu penyakit lain yang paling berbahaya iaitu penyakit was-was, syaitan menyebabkan mereka merasa was-was dalam setiap urusan hidup mereka dengan tujuan memesongkan mereka dari jalan Allah. Dalam hal ini Rasulullah bersabda yang bermaksud “Sesungguhnya syaitan itu menghasut anak Adam dengan berbagai cara. Lalu (pertamanya) ia menghasut melalui jalan agama Islam itu sendiri dengan berkata: Apakah kamu menganut Islam dan meninggalkan agamamu dan agama nenek-moyangmu? Anak Adam enggan mengikutinya dan tetap berpegang dengan Islam. Kemudian dia menghasut pula di jalan hijrah, lalu dia berkata: Adakah anda ingin berhijrah meninggalkan tanah air dan kampung halaman? Lalu anak Adam mengingkarinya dan tetap berhijrah.Kemudian syaitan menghasut pula di jalan jihad dengan berkata: “Adakah engkau ingin sedangkan jihad itu membinasakan jiwa dan harta benda engkau, kemudian engkau berperang lalu engkau dibunuh, kemudian isteri engkau dikahwini orang dan harta kekayaan engkau dibahagi-bahagikan. Lalu anak Adam tetap mengingkari syaitan dan terus berjihad. Kemudian Rasulullah s.a.w bersabda: Maka sesiapa yang bersikap demikian kemudian ia mati maka adalah hak Allah s.w.t memasukkannya ke dalam syurga”. (Hadis riwayat Al-Nasa’i)

Alangkah baiknya jikalau anda dapat menatap kisah antara syaitan dan seorang Rahib Bani Israil dalam tafsir ayat Surah Al-Hasyr 59: Ayat 16. Yang bermaksudnya: “Pujukan orang-orang munafik itu) samalah dengan (pujukan) syaitan ketika dia berkata kepada manusia: Kufurlah kamu. Maka tatkala manusia itu telah kafir dia berkata: “Sesungguhnya aku berlepas diri dari kamu kerana sesungguhnya aku takut kepada Allah Tuhan semesta alam”.


Cara-cara Menghalang Godaan Syaitan.
Bagi membantu manusia bagi menghadapi hasutan syaitan dan
serangan-serangan Iblis, Islam telah menunjukkan kepada manusia
berbagai perkara yang dapat membantunya bertahan menghadapi
pertarungan dengan syaitan seterusnya berjaya menewaskan musuh
ketatnya itu. Cara tersebut telah dirumuskan oleh seorang dari para
salihin dengan katanya:

“Saya telah merenung dan memikirkan cara-cara dari pintu manakah
syaitan masuk ke dalam diri manusia, ternyata ia masuk ke dalam diri
melalui sepuluh pintu:

Pertama:
Tamak dan buruk sangka, maka aku menghadapinya dengan sifat
menaruh kepercayaan dan berpada dengan apa yang ada.

Kedua:
Cintakan kehidupan dunia dan panjang angan-angan, lalu aku
menghadapinya dengan perasaan takut terhadap kedatangan maut
yang boleh berlaku saban waktu.

Ketiga:
Cintakan kerehatan dan kemewahan, lantas aku menghadapinya
dengan keyakinan bahawa kenikmatan itu akan hilang dan balasan
buruk pasti menanti.

Keempat:
Kagum terhadap diri sendiri (‘Ujub), lantas aku menghadapinya
dengan rasa terhutang budi kepada Allah dan kepada akibat
yaburuk.

Kelima:
Memandang rendah terhadap orang lain dan tidak menghormati
mereka, lalu aku menghaddengan mengenali hak-hak mereka serta
menghormati mereka secara wajar.

Keenam:
Hasad (dengki), lalu aku menghadapinya dengan sifat berpada
(qana’ah) dan reda terhadap kurniaan Allah kepada makhluknya.

Ketujuh:
Riya’ dan sukakan pujian orang. Lalu aku menghadapinya dengan
ikhlas.

Kelapan:
Bakhil (kedekut), lalu aku menghadapinya dengan menyedari
bahawa apa yang ada pada makhluk akan binasa manakala yang
kekal itu berada di sisi Allah.

Kesembilan:
Takabbur (membesarkan diri), lalu aku menghadapinya dengan
rasa tawaduk.

Kesepuluh:
Tamak haloba, lalu aku menghadapinya dengan mempercayai
ganjaran yang disediakan di sisi Allah dan tidak tamak terhadap
apa yang ada di sisi manusia.

*sedikit perkongsian dari buku Maza Yakni (Apa Erti Saya Menganut Islam) – Fathi Yakan